Pergerakan Tanah di Majalengka

Setiap Hari Retakan Semakin Membesar, Warga di Desa Mekarmulya Khawatir Rumah Mereka Ambruk

Pantauan Tribuncirebon.com di lokasi, keretakan terjadi di bagian lantai serta dinding di belasan rumah tersebut.

Tribun Cirebon/Eki Yulianto
Kondisi rumah yang mengalami retak-retak akibat pergerakan tanah di Desa Mekarmulya, Kecamatan Lemahsugih, Kabupaten Majalengka 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Eki Yulianto

TRIBUNCIREBON.COM, MAJALENGKA - Lima belas rumah dan satu musala di Desa Mekarmulya, Kecamatan Lemahsugih, Kabupaten Majalengka mengalami retak hingga hancur akibat pergerakan tanah.

Pantauan Tribuncirebon.com di lokasi, keretakan terjadi di bagian lantai serta dinding di belasan rumah tersebut.

Keretakan bangunan terjadi pada kedalaman 10 centimeter hingga 25 sentimeter.

BREAKING NEWS Belasan Rumah Warga dan Musala di Majalengka Rusak & Hancur Akibat Pergerakan Tanah

Kalaupun Meninggal Dunia, Kita Mati Syahid Ucap Ketua BEM UIN Aceh Sebelum Maut Menjemputnya

Kepala Desa Mekarmulya, Ujang Mastur mengatakan peristiwa pergerakan tanah di wilayahnya merupakan kejadian tahunan yang terus terjadi.

Namun, guyuran hujan dengan intensitas tinggi pada beberapa hari terakhir membuat lima belas rumah mengalami kerusakan yang begitu besar.

"Sekarang ada dampak yang begitu besar karena ada curah hujan yang tinggi," ujar Ujang.

Akibatnya, ada lima belas rumah serta satu musala yang rusak hingga hancur di bagian lantai dan dinding.

Sedangkan, jelas dia, ada sekitar dua rumah yang mengalami kerusakan cukup parah.

Sempat Dirawat di Ruang Isolasi RSHS, Ketiga Pasien Suspect Corona Dinyatakan Negatif Virus Corona

Dokter Cantik Kerap Berpakaian Seksi Dianggap Meresahkan Pemerintah Hingga Izin Praktiknya Dicabut

Sementara, salah satu warga yang rumahnya terdampak pergeseran tanah, Imoh (52) menyampaikan, rumah yang telah ditempatinya sejak 1996 itu rusak dari bulan Januari 2020 lalu akibat pergerakan tanah.

Namun, intensitas hujan yan deras pada beberapa hari terakhir ini mengakibatkan rumahnya semakin hancur dan terancam ambruk.

"Dari kejadian Januari lalu, semakin hari semakin bergerak tanahnya, ini saja sudah retak banget, takut roboh rumahnya," ucap Imoh warga Blok Senin.

Dirinya merasa khawatir, peristiwa pergerakan tanah kembali terjadi di rumahnya.

Oleh karena itu, dirinya terpaksa tidak tidur jika hujan terjadi khususnya pada malam hari.

10.000 Lebih Rumah di Karawang Terendam Banjir, Bupati Cellica Tetapkan Status Tanggap Darurat

6 Anak Jadi Yatim Piatu, Ayah Meninggal saat Jenazah Ibu Sedang Dimandikan, Si Bungsu Usia 1 Bulan

"Suka mengungsi kalau ada hujan besar ke tetangga, tapi kalau kecil mah tidak," jelasnya.

Diberitakan sebelumnya, guyuran hujan dengan intensitas tinggi mengakibatkan belasan rumah di Blok Minggu dan Senin mengalami retak-retak di bagian lantai dan dinding.

Hal itu menjadi kekhawatiran tersendiri baik masyarakat maupun Pemerintah Desa setempat.

Rumah dan Musala Hancur

Belasan Rumah warga di Desa Mekarmulya, Kecamatan Lemahsugih, Kabupaten Majalengka rusak akibat peristiwa pergerakan tanah.

Guyuran hujan deras yang terjadi pada beberapa hari terakhir menyebabkan sejumlah rumah warga rusak dan ditinggal penghuninya.

Kepala Desa Mekarmulya, Ujang Mastur mengatakan selain belasan rumah rusak hingga hancur, pergerakan tanah juga mengakibatkan satu musala rusak.

Kondisi rumah yang mengalami retak-retak akibat pergerakan tanah di Desa Mekarmulya, Kecamatan Lemahsugih, Kabupaten Majalengka
Kondisi rumah yang mengalami retak-retak akibat pergerakan tanah di Desa Mekarmulya, Kecamatan Lemahsugih, Kabupaten Majalengka (Tribun Cirebon/Eki Yulianto)

Hal itu menjadi kekhawatiran tersendiri baik masyarakat maupun Pemerintah Desa setempat.

"Ada sekitar 15 rumah retak-retak dan hancur, kejadian ini sudah terjadi namun hujan yang terjadi beberapa terakhir ini berdampak makin parah," ujar Ujang saat ditemui di Balai Desa, Rabu (26/2/2020).

Lanjut Ujang, seluruh rumah yang berdampak terjadi di dua blok, yakni Blok Minggu dan Senin di RT 02 dan RT 03 RW 01.

Adapun, beberapa warga yang rumahnya terdampak telah mengungsi ke sanak saudaranya.

"Ada sebagian yang mengungsi itupun yang memiliki sanak saudara, yang tidak ada terpaksa tetap menetap di rumahnya," ucapnya.

Artikel ini telah tayang di Tribuncirebon.com dengan judul BREAKING NEWS Belasan Rumah Warga dan Musala di Majalengka Rusak & Hancur Akibat Pergerakan Tanah

Penulis: Eki Yulianto
Editor: Mumu Mujahidin
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved