Breaking News:

Sudah Divaksin, Kok Masih Ada Orang yang Terinfeksi Covid-19? Begini Penjelasannya

Badan Kesehatan Amerika Serikat menjelaskan mengapa orang yang sudah divaksin masih bisa terinfeksi Covid-19. 

Istimewa
Vaksin Covid-19 buatan Sinovac, China. 

TRIBUNCIREBON.COM- Badan Kesehatan Amerika Serikat menjelaskan mengapa orang yang sudah divaksin masih bisa terinfeksi Covid-19

Diketahui, pejabat kesehatan di Washington mengumumkan pihaknya tengah menyelidiki laporan "kasus terobosan" Covid-19 yang tercatat di seluruh Amerika Serikat.

Seperti yang dilansir Newsweek, "kasus terobosan" merujuk pada orang yang tertular virus corona meskipun telah menerima vaksinnya lebih dari dua minggu sebelumnya.

Para ilmuwan mengatakan insiden tersebut jarang terjadi, tetapi diprediksi akan terjadi dalam program vaksinasi massal.

Meskipun vaksin telah terbukti bisa mencegah Covid-19 dalam uji klinis, vaksin tersebut tidak 100 persen efektif.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Selasa (30/3/2021), Departemen Kesehatan Washington mengatakan 1 juta orang di negara bagian itu telah divaksinasi penuh.

Baca juga: Ribuan Guru SMP di Majalengka Jalani Vaksinasi Covid-19 Jelang Pembelajaran Tatap Muka

Baca juga: Ini Tips Cegah Efek Samping Vaksinasi Covid-19 Pada Lansia, Salah Satunya Perbaiki Nutrisi

Dr Andy Wakeman menyiapkan dosis vaksin Oxford / AstraZeneca Covid-19 saat anggota masyarakat menunggu untuk menerima dosis vaksin di katedral Lichfield, yang telah diubah menjadi pusat vaksinasi sementara, di Lichfield, Inggris tengah pada 18 Maret 2021.
Dr Andy Wakeman menyiapkan dosis vaksin Oxford / AstraZeneca Covid-19 saat anggota masyarakat menunggu untuk menerima dosis vaksin di katedral Lichfield, yang telah diubah menjadi pusat vaksinasi sementara, di Lichfield, Inggris tengah pada 18 Maret 2021. (Oli SCARFF / AFP)

Dari jumlah tersebut, terdapat bukti bahwa 102 orang terjangkit Covid-19 setelahnya.

Sebagian besar dari 102 kasus terobosan, yang teridentifikasi sejak 1 Februari, menunjukkan gejala ringan atau bahkan tidak ada gejala sama sekali.

Namun delapan orang dirawat di rumah sakit.

Umair Shah, sekretaris kesehatan Washington, mengatakan dalam sebuah pernyataan:

"Penting untuk diingat bahwa setiap vaksin di pasaran saat ini mencegah penyakit parah dan kematian dalam banyak kasus."

"Orang harus tetap mendapatkan vaksinasi segera setelah mereka memenuhi syarat, dan mendorong teman, orang yang dicintai, dan rekan kerja untuk melakukan hal yang sama."

Departemen Kesehatan Minnesota mengungkapkan pada 2 Maret bahwa mereka juga sedang menyelidiki kasus terobosan Covid-19.

Departemen mengatakan isolasi diri dianjurkan dalam kasus ini "sampai 10 hari telah berlalu sejak timbulnya gejala (atau tanggal tes untuk kasus tanpa gejala), gejala membaik, dan pasien tidak demam selama setidaknya 24 jam tanpa obat penurun demam. "

Halaman
123
Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved