Breaking News:

Harga BBM Naik

Harga BBM Naik di Siang Bolong, Legislator RI Dapil Majalengka: Pemerintah ini sudah Zalim

Kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) yang diumumkan pemerintah pada siang hari Sabtu (3/9/2022) direspon serius oleh berbagai pihak. 

Penulis: Eki Yulianto | Editor: dedy herdiana
Istimewa
Anggota Komisi VII DPR RI, Dapil Subang, Majalengka, Sumedang (SMS), Nurhasan Zaidi 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Eki Yulianto

TRIBUNCIREBON.COM, MAJALENGKA- Kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) yang diumumkan pemerintah pada siang hari Sabtu (3/9/2022) direspon serius oleh berbagai pihak. 

Salah satunya oleh Anggota Komisi VII Dapil Subang, Majalengka, Sumedang (SMS), Nurhasan Zaidi

Menurut politikus PKS itu, bahwa kebijakan tersebut menggambarkan betapa kacaunya pola pikir pemerintah. 

Baca juga: Presiden Jokowi Umumkan Harga BBM Pertalite, Pertamax & Solar Resmi Naik, Ini yang Dikatakannya

Bukan tanpa alasan, Nurhasan menyebut, kenaikan ini bukan hanya berdampak pada inflasi yang akan bergerak naik dan terus meninggi. 

Tetapi juga akan meningkatkan jumlah orang miskin di Indonesia.

" Pemerintah ini sudah zalim, seperti mimpi buruk di siang bolong."

"Ironisnya presiden berkali-kali mengatakan akan menjaga agar BBM utamanya BBM penugasan bersubsidi tidak akan naik, PHP," ujar Nurhasan Zaidi melalui keterangan tertulis yang diterima Tribun, Sabtu (3/9/2022). 

Kata dia, pihaknya sedikitnya mencatat di masa presiden sekarang sudah 7 kali harga BBM naik

Bahkan pahitnya, kenaikan BBM ini saat masyarakat baru akan bangkit dari imbas pandemi dan ancaman inflasi tanpa kenaikan BBM pun sedang menghantui.

"Berkali-kali kita menyadarkan dan beri pemahaman pemerintah di ruang sidang atau diskusi terbatas, tapi yang terjadi pemerintah seperti kehilangan arah prioritas dan keberpihakannya pada rakyat. Ini catatan kelam kabinet diakhir masa jabatannya, biar rakyat yang menilai," ucapnya. 

Baca juga: Antrean Kendaraan Mengular Saat Kenaikan Harga BBM di SPBU Majalengka, Banyak yang Putar Balik

Nurhasan sejatinya memaklumi bahwa pemerintah saat ini terbebani dengan subsidi BBM dari APBN yang cukup besar. 

Namun, menaikkan harga BBM dinilai bukan solusi. 

"Masih banyak alternatif solusi yang bisa diambil, jangan rakyat yang jadi korban, ini bahaya karena jelas kenaikan BBM hingga 30 persen ini akan jadi penyebab utama naiknya harga komoditas lainnya, masyarakat merana."

"Untuk itu jelas sikap kita, Tolak kenaikan harga BBM, terutama yg bersubsidi!," jelas dia. 

Seperti diketahui, Presiden Joko Widodo (Jokowi) secara resmi mengumumkan harga bahan bakar minyak (BBM) naik pada Sabtu (3/9/2022) siang.

Perubahan harga pun sudah terjadi sejak pukul 14.30 WIB di SPBU seluruh Indonesia.

Diketahui, harga Pertalite dari Rp 7.650 per liter menjadi Rp 10.000 per liter, harga Solar subsidi dari Rp 5.150 per liter menjadi Rp 6.800 per liter dan harga Pertamax dari Rp 12.500 menjadi Rp 14.500 per liter.

 

Sumber: Tribun Cirebon
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved