Breaking News:

Gara-gara Pemandu Lagu, Pemuda di Indramayu Membunuh Pria Lainnya, Dua Desa Nyaris Tawuran

Gara-gara cemburu melihat pemandu lagu (PL) kesayangan melayani pria lain, pemuda di Indramayu lakukan penganiyaan hingga korbannya tewas

Tribuncirebon.com/Handhika Rahman
Polisi saat menggiring tersangka penganiayaan yang mengakibatkan satu korbannya meninggal dunia, di Mapolres Indramayu, Selasa (12/1/2021). Penganiayaan terjadi gara-gara cemburu melihat pemandu lagu ( PL) kesayangan melayani pria lain. 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Handhika Rahman

TRIBUNCIREBON.COM, INDRAMAYU - Gara-gara cemburu melihat pemandu lagu (PL) kesayangan melayani pria lain, pemuda di Indramayu lakukan penganiyaan hingga korbannya tewas.

Lalu, buntut tewasnya pemuda tersebut membuat warga dua desa memanas dan nyaris terjadi tawuran.

Kapolres Indramayu, AKBP Hafidh S Herlambang membenarkan persoalan tersebut nyaris mengakibatkan bentrok antarwarga dari dua desa.

Akar persoalannya, kata Kapolres, bermula ketika pelaku melihat korban memakai jasa salah satu pemandu lagu (PL) di sebuah kafe wilayah Desa Cangkingan, Kecamatan Kedokan Bunder,Indramayu.

Baca juga: Suami Dua Kali Jual Istri ke Pria Hidung Belang untuk Main Bertiga, Tarif Rp 1,5 Juta Sekali Main

Baca juga: Warganya Tewas Dianiaya, Dua Desa di Indramayu Nyaris Bentrok untuk Balas Dendam

Diduga cemburu, pelaku bersama temannya langsung menganiaya korban di kafe itu hingga tewas.

Peristiwa itu terjadi sekitar pukul 03.30 WIB, Senin (11/1/2021).

"Motifnya adalah cemburu," ujar dia kepada Tribuncirebon.com di Mapolres Indramayu, Selasa (12/1/2021).

Dijelaskan Kapolres,, tersangka merasa cemburu karena korban memakai jasa salah satu pemandu lagu (PL) di kafe setempat untuk melayani korban.

Tersangka yang berjumlah dua orang menghajar korban secara membabi buta menggunakan senjata siwar.

Halaman
12
Penulis: Handhika Rahman
Editor: dedy herdiana
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved