Breaking News:

59 Anak Sudah Siap 'Dipesan' untuk Esek-esek Malam Tahun Baru, Tarif Setengah Harga, Ini Kata KPPAD

Bahkan mereka telah menurunkan harga, dari semula Rp 300.000 untuk sekali kencan menjadi Rp 150.000.

istimewa
ilustrasi prostitusi online 

TRIBUNCIREBON.COM-- Ketua Komisi Perlindungan dan Pengawasan Anak Daerah ( KPPAD) Kalimantan Barat (Kalbar) Eka Nurhayati Iskak mengungkapkan dalam penelusuran yang dilakukan, terungkap sebanyak 59 anak siap dipesan untuk malam pergantian tahun.

Menurut dia, bahkan mereka telah menurunkan harga, dari semula Rp 300.000 untuk sekali kencan menjadi Rp 150.000.

“Ada 59 anak di Pontianak membuka pesanan menerima jasa layanan seks komersial pada malam tahun baru,” kata Eka saat dihubungi, Rabu (16/12/2020).

Baca juga: Lukai Korban Hingga Dikepung Massa, Pelaku Curanmor di Indramayu Ditangkap Polisi

Baca juga: Pasutri Dokter di Indramayu Meninggal Karena Covid-19, Istri Wafat Tiga Hari Kemudian Suami Menyusul

Eka menjelaskan, temuan tersebut terungkap berdasarkan hasil pengembangan yang dilakukan terhadap 28 orang, yang sebagian di antaranya anak-anak, dalam sebuah operasi razia hotel tempo hari.

“Kami memeriksa ponsel mereka, lalu menemukan sudah ada 59 anak yang akan bertransaksi pada akhir tahun ini,” ungkap Eka.

Untuk mencegah terjadinya prostitusi yang melibatkan anak di bawah umur, lanjut Eka, KPPAD Kalbar bersama aparat kepolisian dan Satpol PP akan gencar menggelar razia di hotel dan indekos.

“Ada beberapa hotel, penginapan dan indekos yang sudah digaris merah. Itu yang akan menjadi sasaran kami,” ujar Eka.

Sebelumnya diberitakan, aktivitas prostitusi online dalam salah satu hotel di Kota Pontianak, Kalimantan Barat (Kalbar), terungkap.

Baca juga: Minum Air Lemon Hangat Dengan Jahe Geprek Bisa Turunkan Berat Badan, Cara Meraciknya Mudah

Dari 28 orang yang ditangkap, terdapat 17 laki-laki dan 11 perempuan.

Sebanyak 10 di antaranya masih anak-anak. Kapolresta Pontianak Kombes Pol Komarudin mengatakan, dalam proses pemeriksaan, dari 28 orang yang diamankan, tujuh orang di antaranya diduga berperan sebagai mucikari.

Halaman
12
Editor: Mutiara Suci Erlanti
Sumber: Tribun Bogor
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved