Breaking News:

Virus Corona di Majalengka

Dirut RSUD Majalengka Beri Penjelasan Soal Isu Pasien 'Dicovidkan', Berani Bicara Seperti Ini

banyak orang enggan ke rumah sakit untuk memeriksakan gejala yang dirasakan atau membatalkan kontrol kesehatan rutinnya karena takut bakal dicovidkan.

Penulis: Eki Yulianto | Editor: Fauzie Pradita Abbas
IRNA
Ilustrasi Virus Corona 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Eki Yulianto

TRIBUNCIREBON.COM, MAJALENGKA - Pada masa pandemi Covid-19 seperti sekarang ini, masyarakat saat ini dikhawatirkan akan stigma dicovidkan ketika berobat ke rumah sakit.

//

Akibatnya, banyak orang sekarang ini enggan ke rumah sakit untuk memeriksakan gejala yang dirasakan atau membatalkan kontrol kesehatan rutinnya karena takut bakal dicovidkan.

Hal ini terjadi hampir di setiap daerah, tak terkecuali di Majalengka.

Menjawab keresahan warga ini, pihak rumah sakit khususnya RSUD Majalengka memberi penjelasan.

Dirut RSUD Majalengka, dr Erni Harleni mengatakan, sampai saat ini keilmuan manusia belum sepenuhnya mengetahui pola penyakit Covid-19.

Mulai cara penularan, omset, gejala, termasuk vaksin dan terapi obatnya.

Baca juga: Polisi Buru Sopir Bus Dewi Sri yang Terguling di Tol Cipali Majalengka dan Menewaskan 1 Penumpang

"Hal ini dikarenakan, di era pandemi Covid-19, setiap orang yang hendak berkunjung ke rumah sakit diwajibkan untuk melakukan skrining suhu tubuh," ujar Erni kepada Tribun, Rabu (2/6/2021).

Kondisi seperti itu, jelas dia, membuat semua fasilitas pelayanan kesehatan saat ini mewajibkan pasien harus menjalani tes Covid-19.

Halaman
12
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved