Remaja Indramayu Lumpuh

Kisah Seorang Ayah Merawat Anaknya yang Lumpuh Seorang Diri, Hanya Kerja Sebagai Buruh Giling Padi

Hal ini dialami oleh Suryadi (48) warga Blok Celeng Desa Juntikedokan, Kecamatan Juntinyuat, Kabupaten Indramayu.

Kisah Seorang Ayah Merawat Anaknya yang Lumpuh Seorang Diri, Hanya Kerja Sebagai Buruh Giling Padi
Tribuncirebon.com/ Handhika Rahman
Cecep Mulyadi (17), remaja lumpuh warga Blok Celeng Desa Juntikedokan, Kecamatan Juntinyuat, Kabupaten Indramayu, Jumat (14/2/2020). 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Handhika Rahman

TRIBUNCIREBON.COM, INDRAMAYU - Bukan tugas yang mudah bagi seorang ayah merawat anak dengan kondisi lumpuh seorang diri.

Hal ini dialami oleh Suryadi (48) warga Blok Celeng Desa Juntikedokan, Kecamatan Juntinyuat, Kabupaten Indramayu.

Kini keseharian pria paruh baya itu hanya merawat anak semata wayangnya, Cecep Mulyadi (17) yang lumpuh sejak 3 tahun terakhir.

Suryadi yang bekerja sebagai buruh giling padi itu bahkan saat ini sudah tidak lagi bekerja.

Seluruh waktunya didedikasi untuk merawat anak satu-satunya tersebut agar bisa lekas sembuh.

"Sekarang ngak bisa kerja karena ngurusin anak, istri sudah meninggal saat anak masih kecil (saat Cecep belajar berdiri)," ujar dia kepada Tribuncirebon.com, Jumat (14/2/2020).

Dikisahkan Suryadi, mulai dari membersihkan kotoran, seperti buang air besar dan buang air kecil anaknya, menyiapkan makan, mencuci, dan lain sebagainya ia lakukan seorang diri.

Kepada Tribuncirebon.com, Suryadi juga mengaku lelah dan berharap ada yang membantunya merawat Cecep Mulyadi.

Remaja di Indramayu Ini Lumpuh Seusai Kecelakaan di Laut, Tulang Ekor Hancur, Tak Bisa Duduk Tegak

Jangan Lupa Pendaftaran SNMPTN 2020 akan Dibuka Hari Ini, Jumat 14 Februari pada Pukul 14.00 WIB

"Ngak ada istri, jadi ngak ada yang bantu ngurus," ucapnya.

Halaman
1234
Penulis: Handhika Rahman
Editor: Mumu Mujahidin
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved