Siswa SMP Dianiaya Kakak Kelas

Keluarga Korban Penganiayaan Sadis KM oleh Kakak Kelasnya, Minta Kemenag Lakukan Pengawasan Ketat

Hera Damayanti, mengatakan, pengawasan semacam itu merupakan tanggung jawab pemerintah melalui stakeholder terkait (Kemenag)

Keluarga Korban Penganiayaan Sadis KM oleh Kakak Kelasnya, Minta Kemenag Lakukan Pengawasan Ketat
TRIBUN JABAR/AHMAD IMAM BAIHAQI
Bibi KM, Hera Damayanti (tengah), menunjukkan laporan kepolisian saat ditemui di DSPPPA Kota Cirebon, Jl Terusan Pemuda, Kota Cirebon, Senin (9/12/2019). 

"Dianiaya kira-kira dari pukul 7.30 WIB - 9.30 WIB," kata Hera Damayanti saat ditemui di Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DSPPPA) Kota Cirebon, Jalan Terusan Pemuda, Kota Cirebon, Senin (9/12/2019).

Ia mengatakan, selama kurang lebih dua jam itu KM dianiaya, bahkan menggunakan raket dan sabuk.

Penganiayaan itu bermula saat korban menemukan liquid vape di lingkungan sekolah pada pertengahan November 2019.

KM pun melaporkannya kepada guru sehingga dilakukan razia karena hal itu dilarang sekolah.

Beberapa siswa SMA yang masih satu yayasan dengan SMP korban pun dipanggil guru.

WASPADA Jabar Hari Ini Diprediksi Bakal Dilanda Hujan Lebat Disertai Angin Kecang, Cek Wilayah Lain

Saat Berpangkat Mayor, Prabowo Subianto Pernah Disumpahi Sintong Panjaitan Jadi Menteri Pertahanan

Mereka diduga melanggar peraturan sekolah karena membawa vape.

"Kami menduga guru itu menyebut nama KM yang menemukan liquid sehingga melakukan razia," ujar Hera Damayanti.

Menurut dia, pada Sabtu pagi KM dipanggil oleh sejumlah siswa SMA yang diduga pelaku penganiayaan itu.

Saat itu, KM tengah menunggu kedatangan guru di kelasnya karena ingin mengikuti remedial ujian.

Korban yang memenuhi pemanggilan itupun dianiaya di salah satu ruang kelas sekolah.

Halaman
1234
Penulis: Ahmad Imam Baehaqi
Editor: Mumu Mujahidin
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved