Breaking News:

Salman Rushdie Ditikam

Salman Rushdie Penulis Buku Ayat-ayat Setan Ditikam di New York, Langsung Operasi Darurat

Penulis buku Ayat-ayat Setan, Salman Rushdie ditikam ketika menghadiri acara sastra di negara bagian New York

(AFP/KENZO TRIBOUILLARD)
Dalam foto yang diambil pada 16 November 2012, penulis Inggris Salman Rushdie tampil di acara TV Le grand journal di panggung stasiun tv Perancis Canal+ di Paris. Salman Rushdie ditikam di leher oleh penyerang di atas panggung negara bagian New York pada Jumat (12/8/2022), menurut Kepolisian Negara Bagian New York. 

TRIBUNCIREBON.COM- Penulis buku Ayat-ayat Setan, Salman Rushdie ditikam ketika menghadiri acara sastra di negara bagian New York, Amerika Serikat (AS) pada Jumat (12/8/2022)

Akibat dari insiden Salman Rushdie ditikam, penulis asal Inggris yang sempat menjadi sasaran ancaman pembunuhan di Iran tersebut langsung menjalani operasi darurat hari itu juga.

Dikutip dari kantor berita AFP, Salman Rushdie diterbangkan ke rumah sakit sebelum pukul 11.00 waktu setempat, kata Mayor Eugene Staniszewski dari kepolisian negara bagian New York kepada wartawan.

Polisi tidak memberikan rincian tentang kondisi pria berusia 75 tahun tersebut selain masih menjalani operasi.

Dalam foto yang diambil pada 16 November 2012, penulis Inggris Salman Rushdie tampil di acara TV Le grand journal di panggung stasiun tv Perancis Canal+ di Paris. Salman Rushdie ditikam di leher oleh penyerang di atas panggung negara bagian New York pada Jumat (12/8/2022), menurut Kepolisian Negara Bagian New York.
Dalam foto yang diambil pada 16 November 2012, penulis Inggris Salman Rushdie tampil di acara TV Le grand journal di panggung stasiun tv Perancis Canal+ di Paris. Salman Rushdie ditikam di leher oleh penyerang di atas panggung negara bagian New York pada Jumat (12/8/2022), menurut Kepolisian Negara Bagian New York. ((AFP/KENZO TRIBOUILLARD))

Tersangka penikaman telah ditahan dan diidentifikasi sebagai Hadi Matar (24) dari Fairfield, New Jersey.

Kemungkinan motif masih belum diketahui. Salman Rushdie sempat dipuji dunia karena novel keduanya yang berjudul Midnight's Children pada 1981, serta memenangi Penghargaan Booker bergengsi di Inggris untuk penggambarannya tentang India pasca-kemerdekaan.

Namun, buku The Satanic Verse atau Ayat-ayat Setan pada 1988 memicu keputusan agama oleh pemimpin revolusioner Iran Ayatollah Ruhollah Khomeini yang menyerukan kematiannya.

Novel itu dianggap tidak menghormati Nabi Muhammad oleh sebagian umat Islam.

Polisi mengatakan, Salman Rushdie ditikam di leher serta perut.

Sejumlah orang bergegas ke panggung dan meringkus tersangka ke lantai sebelum polisi yang hadir di acara itu menangkapnya.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved