Breaking News:

Apa Itu Praktik Cuci Otak yang Dilakukan Terawan hingga Membuat Eks Menkes Ini Dipecat dari IDI?

Eks Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto akhirnya dipecat oleh Ikatan Dokter Indonesia (IDI) gara-gara praktik cuci otak.

Editor: Mumu Mujahidin
Tribunnews/Irwan Rismawan (Tribunnews/Irwan Rismawan)
Kepala RSPAD Gatot Soebroto, dr Terawan Agus Putranto memberikan keterangan sebelum meninggalkan Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, Selasa (22/10/2019). Sesuai rencana, Presiden Joko Widodo memperkenalkan jajaran kabinet barunya kepada publik mulai Senin (21/10/2019), usai Jokowi dilantik pada Minggu (20/10/2019) kemarin untuk masa jabatan periode 2019-2024 bersama Wakil Presiden Ma'ruf Amin. 

TRIBUNCIREBON.COM - Salah satu penyebab Terawan Agus Putranto'> Terawan Agus Putranto dipecat dari IKatan Dokter Indonesia (IDI) adalah praktik cuci otak yang diprakarsainya.

Eks Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto'> Terawan Agus Putranto akhirnya dipecat oleh Ikatan Dokter Indonesia (IDI).

Tepatnya saat Muktamar Pengurus Besar IDI yang dilaksanakan di Banda Aceh, Jumat (25/03/2022) lalu, Majelis Kehormatan Etik Kedokteran (MKEK) IDI resmi mencoret nama dr Terawan.

Hal ini pun sontak menimbulkan pro dan kontra dari berbagai pihak, hingga potensi berbuntut panjang.

Pemecatan dr Terawan ini tentu bukan tanpa alasan.

Berdasarkan surat edaran berkop surat Majelis Kehormatan Etik Kedokteran (MKEK) Pusat Ikatan Dokter Indonesia (IDI) yang diterima Tribunnews.com, berisi tentang Penyampaian Hasil Keputusan MKEK Tentang Dr. Terawan AGus Putranto, Sp. Rad.

Dokter Terawan Agus Putranto
Dokter Terawan Agus Putranto (Istimewa)

Surat itu bertuliskan Jakarta, 8 Februari 2022 bernomor 0280/PB/MKEK/02/2022, ditujukan kepada Ketua Umum PB IDI berisi mengenai hasil keputusan MKEK setelah Rapat Pleno MKEK Pusat IDI pada 8 Februari 2022.

Adapun rapat itu mempertimbangkan Rapat Koordinasi MKEK Pusat IDI bersama MKEK IDI Wilayah dan Dewan Etik Perhimpunan pada 29-30 Januari 2022, khususnya pada sesi Dr Terawan, diberitakan Tribunnews sebelumnya.

Di poin kedua, MKEK Pusat IDI meminta kepada Ketua PB IDI segera melakukan penegakan keputusan MKEK berupa pemecatan tetap sebagai anggota IDI.

Tertulis di dalamnya, hal itu dikarenakan Dr. Terawan dinilai melakukan pelanggaran etik berat (serious ethical misconduct). 

Serta tidak melakukan itikad baik sepanjang 2018-2022.

Baca juga: Terawan Agus Putranto Akhirnya Buka Suara Soal Pemecatan Dirinya dari IDI, Eks Menkes Bilang Begini

Sebab Pemecatan

Penyebabnya termasuk menyoal praktik ‘ cuci otak’ yang dilakukan Terawan.

MKEK menganggap Terawan tidak mempunyai itikad baik setelah diberikan sanksi terkait metode cuci otak pada 2018 lalu.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved