Breaking News:

INILAH Penyebab Kemiskinan Ekstrem di Kuningan Tinggi di Jawa Barat, BPS Jelaskan Begini

faktor lain melihat dari kesenjangan sosial di masyarakat bisa dikatakan menjadi penyebab kemiskinan ekstrem meningkat

Penulis: Ahmad Ripai | Editor: Machmud Mubarok
Tribuncirebon.com/Ahmad Ripai
Jelang Musim Kemarau, Warga Desa Benda Kuningan Lakukan Tradisi Membuat Alat Antisipasi Kekeringan 

Laporan Kontributor Kuningan Ahmad Ripai

TRIBUNCIREBON.COM, KUNINGAN - Munculnya angka kemiskinan ekstrem di Kuningan mencapai 6,36 persen dengan jumlah penduduk miskin ekstrem 69.090 jiwa mendapat penjelasan dari Badan Pusat Statistik (BPS) di Kuningan.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), presentase penduduk miskin di Kuningan meningkat dari  tadinya 11,42 persen di tahun 2019, naik 1,41 persen atau menjadi 12,82 persen di tahun 2020.

Diketahui sebelumnya dari tahun 2019 ke 2020 itu jumlah penduduk miskin di Kuningan naik 16.000 jiwa.

"Adanya kenaikan Ini sebenarnya tidak seberapa dibanding dengan Bogor. Tapi masalahnya terkait presentase itu begitu tinggi, sementara penduduk Kuningan hanya 1,1 juta. Sehingga terjadi kemiskinan naik karena presentasenya tinggi," kata Kasi Kordinator Fungsi Analisis Statistik BPS Kuningan Asep Hermansyah saat ditemui di kantornya, Jumat (1/10/2021).

Baca juga: Raja Angling Dharma Siap Entaskan Kemiskinan, Ternyata Ini Sumber Duit Sang Baginda Sultan Banten

Asep mengatakan, faktor lain melihat dari kesenjangan sosial di masyarakat bisa dikatakan menjadi penyebab kemiskinan ekstrem meningkat. Misal dari rata-rata penduduk miskin di Kuningan hanya bersekolah tidak lebih dari tingkat SMP.

"Selain itu, partisipasi anak usia 13-15 tahun yang semestinya wajib bersekolah hanya di angka 85,84 persen dari standar minimalnya yakni 95 persen. Kemudian hanya 85,84 persen anak 13-15 tahun yang sekolah. Kalau di sebuah daerah yang baik itu minimal 95 persen," ungkapnya.

Kondisi tersebut diperparah dari banyaknya penduduk miskin di Kuningan yang saat ini berstatus tidak bekerja yang persentasenya mencapai 58,63 persen.

"Penyebab kemiskinan ekstrem ini dari angka pengangguran tinggi. Sudah gak punya pendidikan bagus, kerja juga tidak. Logikanya apa yang bisa didapat sama penduduk seperti itu," ujarnya.

Alasan lain, Asep berpendapat bahwa selain terjadi kesenjangan sosial, tingkat kemiskinan ekstrem yang terjadi di Kuningan ini akibat banyak warga urban balik kampung dengan berbagai faktor.

Halaman
123
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved