Breaking News:

Ade Barkah Rayu Pejabat Bappeda Jabar Demi Muluskan Korupsinya, Bahkan Ancam Bikin Kisruh di DPRD

Ade Barkah mengancam akan membuat DPRD Jabar kisruh jika permintaannya soal Bantuan Provinsi Indramayu tidak dituruti.

Editor: Mumu Mujahidin

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Nazmi Abdurahman.

TRIBUNCIREBON.COM, BANDUNG - Mantan pimpinan DPRD Jawa Barat, Ade Barkah Surahman sempat meminta pejabat Bappeda Jabar untuk memasukan usulannya dalam Rencana Kerja Pembangunan Daerah (RKPD) online.

Ia pun mengancam akan membuat DPRD Jabar kisruh jika permintaannya tidak dituruti.

Fakta tersebut terungkap dalam sidang kasus dugaan korupsi dana bantuan provinsi (Banprov) Jawa Barat untuk Kabupaten Indramayu, di Pengadilan Tipikor Bandung, Jalan RE Martadinata, Senin (13/9/2021).

Sidang dengan agenda keterangan saksi-saksi itu menghadirkan Kepala Bidang Perencanaan dan Evaluasi Pembangunan Daerah Bappeda Jabar, Yuke Mauliana Septina, dua mantan Kepala Bappeda Jabar Yerry Yanuar, dan Mohammad Taufiq Santoso, serta administrator Bappeda Jabar R Bela Sakti Negara.

Ade Barkah Surahman, Wakil Ketua DPRD Jabar yang juga Ketua DPD Partai Golkar Jabar, dan Siti Aisyah, mantan anggota DPRD Jabar, diborgol saat hendak menghadiri konferensi pers di Gedung KPK, Kamis (15/4/2021).
Ade Barkah Surahman, Wakil Ketua DPRD Jabar yang juga Ketua DPD Partai Golkar Jabar, dan Siti Aisyah, mantan anggota DPRD Jabar, diborgol saat hendak menghadiri konferensi pers di Gedung KPK, Kamis (15/4/2021). (Tribunnews/Ilham Rian Pratama)

Yuke mengaku, pada saat RKPD online Bappeda Jabar sudah ditutup, Ade Barkah memintanya untuk membali membuka RKPD online. Permintaan tersebut disampaikan Ade melalui pesan whatsapp.

"Ade Barkah WA saya, ada beberapa kegiatan (Indramayu) belum masuk aplikasi dan minta dibuka. Saya bilang, sudah selesai diproses perencanaan. Saya sempat menolak, namun dia (Ade Barkah) bilang kalau aplikasinya tidak dibuka akan membuat kisruh di DPRD," ujar Yuke.

Yuke kemudian melapor kepada Kepala Bappeda yang saat itu dijabat Yerry Yuniar. 

Pada akhirnya, kata dia, aplikasi RKPD online kembali dibuka, lantaran ada surat edararan Kemendagri tahun 2018 yang meminta agar usulan pembangunan di RKPD online diseleraskan karena bertepatan pilkada serentak.

"Sistem RKPD online sempat dibuka, tapi tidak dikhususkan untuk Indramayu. Melainkan untuk seluruh kabupaten/kota," katanya.

Baca juga: Ade Barkah Jalani Sidang Perdana Kasus Suap Pengaturan Proyek di Indramayu, Terima Suap Rp 750 Juta

Halaman
12
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved