Breaking News:

Konflik Afghanistan

Taliban Menembak Mati Jurnalis dan Keluarganya hingga Menangkap Gubernur Wanita Pertama Afghanistan

Pasukan Taliban tak segan-segan membunuh lawan politik atau mereka yang dulu menentang keberadaan Taliban.

Editor: Mumu Mujahidin
AFP
Pejuang Taliban duduk di atas kendaraan di sebuah jalan di Provinsi Laghman, Afghanistan, Minggu (15/8/2021) 

TRIBUNCIREBON.COM - Pasca menguasai pemerintahan Taliban konflik di Afghanistan dilaporkan semakin kacau.

Janji petinggi Taliban akan menjadi lebih baik saat menjalankan pemerintahan Afghanistan tampaknya hanya isapan jempol belaka.

Belum sepekan mengambilalih pemerintahan Afghanistan, kini Taliban mulai beringas.

Pasukan Taliban tak segan-segan membunuh lawan politik atau mereka yang dulu menentang  keberadaan Taliban.

Baca juga: Taliban Incar Wali Kota Wanita Pertama Afganistan Zarifa Ghafari, 3 Kali Coba Menghabisi Tapi Gagal

Keluarga Jurnalis Dibunuh

Para jurnalis dan keluarganya di Afghanistan kini tak bisa hidup tenang.

Nyawa mereka dalam ancaman besar.

Kemarin diberitakan, pasukan Taliban membunuh satu keluarga jurnalis DW.

Sementara jurnalis sendiri saat ini belum diketahui keberadaannya meski beberapa informasi menyebutkan jurnalis tersebut saat ini sedang bekerja di Jerman.

Itu dilakukan para pasukan Taliban saat menggeledah rumah-rumah di Kabul, Ibu Kota Afghanistan.

Direktur Jenderal DW, Peter Limbourg, berang dan mengecam keras aksi tersebut.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved