Breaking News:

Anak Tak Punya Lubang Anus

Tak Kuat Menceritakan Kondisi Anaknya Tak Punya Anus hingga soal Pengobatannya, Wartiah Menangis

Wartiah pun tak kuat menahan tangis saat menceritakan bagaimana anaknya saat harus buang air besar hingga bagaimana cara mencari uang untuk pengobatan

Editor: dedy herdiana
Tribuncirebon.com/Handhika Rahman
Suasana haru begitu terasa ketika Wartiah (43) menceritakan kondisi anaknya, Kusniah (6) yang mengalami kelainan Atresia Ani atau memiliki kelainan tidak punya lubang anus. 

TRIBUNCIREBON.COM, INDRAMAYU - Suasana haru begitu terasa ketika Wartiah (43) menceritakan kondisi anaknya, Kusniah (6) yang mengalami kelainan Atresia Ani atau memiliki kelainan tidak punya lubang anus.

Wartiah pun tak kuat menahan tangis saat menceritakan bagaimana anaknya saat harus buang air besar hingga bagaimana cara mencari uang untuk biaya pengobatannya.

Putri dari pasangan Wartiah dan Wastari (44) itu terpaksa harus buang air besar (BAB) melalui lubang buatan pada bagian perut sebelah kiri.

Wartiah menceritakan, ia tak kuasa membayangkan apa yang dirasakan oleh anak keempatnya tersebut.

Tangis Wartiah (43) pecah saat menceritakan kondisi yang dialami anaknya, Kusniah (6) yang mengalami kelainan Atresia Ani atau memiliki kelainan tidak punya anus.
Wartiah (43) memangku anaknya, Kusniah (6) yang mengalami kelainan Atresia Ani atau memiliki kelainan tidak punya anus. (Tribuncirebon.com/Handhika Rahman)

Baca juga: Kusniah Bocah yang Tak Punya Lubang Anus di Indramayu Rentan Mendapat Bullying Jika Tak Diobati

Hal tersebut selalu ia bayangkan ketika mengganti plastik yang membungkus lubang buatan di perut bocah malang tersebut.

Sudah enam tahun ini hal tersebut ia lakukan setiap harinya.

"Sedih mas, berharap dede bisa sembuh, normal lagi kaya anak lainnya, kasian," ujar dia kepada Tribuncirebon.com di kediamannya di Desa Temiyangsari, Kecamatan Kroya, Kabupaten Indramayu, Kamis (29/7/2021).

Diceritakan Wartiah, sudah tak terhitung biaya yang ia keluarkan demi kesembuhan Kusniah.

Wartiah mengaku, dirinya bahkan sampai menjual tanah, dan lain sebagainya untuk biaya perawatan Kusniah saat dioperasi pembuatan lubang buatan di perut pada usianya yang menginjak 8 bulan di Rumah Sakit di Bandung.

Kusniah harus menjalani perawatan selama 2 bulan di Bandung, semua harta bendanya saat itu habis untuk biaya hidup selama Kusniah dirawat.

Halaman
123
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved