Breaking News:

Teror Ular Kobra Kembali Terjadi di Ciamis, Dipergoki Mimin, Ular Pun Kaget dan Masuk Paralon

Warga Lingkungan Bolenglang Ciamis, khususnya yang tinggal di Gang Jeruk mendadak heboh, Sabtu (10/7), menyusul ditemukannya seekor ular kobra

Editor: dedy herdiana
tribunjabar/andri m dani
Teror ular kobra – Warga menemukan ular kobra sepanjang 1,5 meter  di Lingkungan Bolenglang Rt 04 RW 05 Ciamis, Sabtu (10/7/2021) sekitar pukul 11.30 siang. 

Laporan Kontributor Ciamis Tribunjabar.id. Andri M Dani

TRIBUNCIREBON.COM, CIAMIS – Warga Lingkungan Bolenglang Ciamis, khususnya  yang tinggal di Gang Jeruk RT 04 RW 05 mendadak heboh, Sabtu (10/7) sekitar pukul 11.30 siang.

Menyusul ditemukannya seekor ular kobra bewarna hitam yang diduga Kobra Jawa atau Naja sputatrix. 

Ular berbisa yang mematikan tersebut dipergoki di sisi jalan gang samping rumah Mang Didi (60).

“Tadi  Mimin (45) yang  pertama kali memergoki. Mungkin karena kaget, ularnya masuk ke lobang paralon pembuangan air jalan kip (gang). Dan bersembunyi di dalamnya,” ujar Mang Didi  kepada Tribun Sabtu (10/7) sembari menunjukan lobang paralon tempat ular kobra tersebut bersembunyi.

Baca juga: BANYAK Cerita Mistis di Mata Air Pantan Mulai Suara Tangisan, Kesurupan, Hingga Ditunggui Ular Besar

Baca juga: Petugas Damkar Kuningan Tangkap Ular Kobra Jawa Sepanjang 1,5 Meter, Si Ular Sembunyi di Kamar Mandi

Petugas Damkar Kuningan berhasil menangkap ular jenis kobra dengan panjang 1.5 meter di sebuah rumah warga, Kamis (1/7/2021) malam.
Petugas Damkar Kuningan berhasil menangkap ular jenis kobra dengan panjang 1.5 meter di sebuah rumah warga, Kamis (1/7/2021) malam. (Damkar Kuningan)

Mengetahui ada ular masuk lobang paralon pembuangan air, warga berdatangan. Mang Didi dan Ayi  berinisiatif menutup lobang kedua ujung paralon dengan batu bata agar ularnya tidak kabur.

Lantas ularnya di”rojok” atau paralon tempat sembunyi ular kobran ditusuk-tusuk dengan potongan bambu.

“Kemudian lobang paralonnya diguyur air panas sampai ularnya keluar sambil sempoyongan,” katanya.

Namun waktu ditarik ke luar lobang paralon menurut Mang Didi, kondisi ular masih hidup.

“Waktu ditarik keluar dari lobang paralon tadi siang, ularnya masih hidup meski sudah disiram air panas. Langsung saja dipukul pakai batang singkong sampai mati,” ujar Mang Didi.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved