Breaking News:

Sebelum Menusuk Istrinya, Suami Bidan Imas Sempat Ancam akan Membunuh Ibu Mertuanya dan Berbuat Ulah

Sementara itu, sang Ibu, Siti Masitoh, mengatakan bahwa sebelumnya ia pernah mendapat ancaman pembunuhan dari pelaku.

Editor: Mumu Mujahidin
Tribunjabar.id/Ferri Amiril M
Orangtua korban, Siti Masitoh (kerudung merah) dan Mulyana (peci putih) menceritakan detik-detik setelah anaknya ditusuk 

Laporan Wartawan Tribunjabar.id, Ferri Amiril M

TRIBUNCIREBON.COM, CIANJUR - Autopsi jenazah Imas Mulyani (40) seorang bidan yang tewas ditusuk suaminya sendiri dilakukan di RSUD Sayang Cianjur, Selasa (25/5/2021).

Autopsi dilakukan sebelum jenazah dimakamkan di TPU Jariyah Desa Mekarwangi, Kecamatan Haurwangi, Kabupaten Cianjur.

Ahli forensik RSUD Sayang Cianjur dr Fahmi Arief, mengatakan bahwa sudah menjadi ranah penyidik untuk mengumumkan hasil dari autopsi yang dilakukan tim dokter.

Baca juga: Pemakaman Jenazah Bidan Imas Dihadiri Ratusan Warga dan Antar hingga ke TPU Jariyah Cianjur

Baca juga: Usai Tusuk Istrinya, Suami Pamit ke Anak Bungsunya untuk Menyerahkan Diri ke Polisi: Mau Dipenjara

"Secara umum ada luka tusuk di bagian dada," ujar Fahmi.

Sementara itu, sang Ibu, Siti Masitoh, mengatakan bahwa sebelumnya ia pernah mendapat ancaman pembunuhan dari pelaku.

Tak hanya sampai di situ, pelaku juga sebelumnya sudah mendatangi rumah dengan membawa sabit.

Namun saat itu aksi pelaku sempat diredakan oleh beberapa kerabat.

"Ancaman pertama itu kepada saya, bukan kepada anak saya, saya tak menyangka akan berakhir seperti ini," ujar Siti.

Siti mengatakan, sejak perilaku kasar menantunya tersebut keluarga sudah tak simpati lagi kepada KJ.

"Kemarin tak disangka dan keluarga tidak tahu ia datang karena masih subuh dan suasana masih sepi," kata Siti.

Orangtua korban, Siti Masitoh (kerudung merah) dan Mulyana (peci putih) menceritakan detik-detik setelah anaknya ditusuk
Orangtua korban, Siti Masitoh (kerudung merah) dan Mulyana (peci putih) menceritakan detik-detik setelah anaknya ditusuk (Tribunjabar.id/Ferri Amiril M)

Diantar Ratusan Warga

Ratusan warga Kampung Pasirwaru dan rekan sejawat mengantarkan Bidan Imas Mulyani (40) seorang istri yang tewas di tangan suaminya sendiri, ke tempat peristirahatan terakhir di TPU Jariyah Desa Mekarwangi, Kecamatan Haurwangi, Kabupaten Cianjur, Selasa (25/5/2021).

Jenazah Imas tiba pukul 15.50 WIB di rumah duka. Ambulans sempat menurunkan jenasah Imas untuk dilihat terakhir kalinya oleh pihak keluarga.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jabar
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved