Breaking News:

Lima Orang Warga India Ditangkap di Karawang, Diduga Lakukan Pemalsuan Dokumen Keimigrasian

CSP warga negara asing asal India menawarkan bisa membuat dokumen keimigrasian palsu kepada empat saudaranya.

Editor: Mumu Mujahidin
TribunCirebon.com/Ahmad Imam Baehaqi
Ilustrasi: WNA asal Thailand, Miss Boonnam Johnam (kiri), diamankan petugas Kantor Imigrasi Kelas II TPI Cirebon, Senin (19/8/2019). 

Laporan Kontributor Tribunjabar.id, Karawang, Cikwan Suwandi

TRIBUNCIREBON.COM, KARAWANG - Lima Warga Negara Asing (WNA) asal India ditangkap Tim Pengawasan Orang Asing (Pora) Kantor Imigrasi Kelas I Non TPI Karawang.

Mereka ditangkap, karena diduga melakukan pemalsuan dokumen keimigrasian.

Kepala Divisi Keimigrasian Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak
Asasi Manusia Jawa Barat, Heru Tjondro mengatakan, pelaku utama pemalsuan berinisial CSP (57).

CSP menawarkan bisa membuat dokumen keimigrasian palsu kepada empat saudaranya.

Baca juga: Mahasiswa Papua Demo Minta Jokowi Menarik Pasukan Militer: Rakyat Papua sama dengan Warga Palestina

Mereka bisa memiliki visa, izin tinggal dan cap keimigrasian untuk menuju Jepang.

"Jadi mereka berempat datang ke Indonesia dengan dokumen asli dengan visa kunjungan. CSP sebagai pelaku pertama membuatkan mereka dokumen keiimigrasian menuju Jepang," kata Heru saat jumpa pers di Kantor Imigrasi Karawang, (21/5/2021).

CSP menawarkan jasa dengan harga 5.000 dollar perorang. Dengan uang muka 2.000 dollar.

Keempat orang tersebut kemudian datang ke Indonesia pada akhir 2019.

Selama satu tahun mereka menginap di rumah CSP yang berlokasi di Kecamatan Telukjambe Timur.

"Keempat orang yang menggunakan jasa CSP ini adalah SS, KS, GS dan RS," katanya.

Baca juga: Keluarga Tolak Jasad Anaknya yang Tewas Gantung Diri di Kontrakan, Korban Tulis Pesan Ini di Dinding

Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved