Breaking News:

Larangan Mudik

Demi Cegah Pemudik, Petugas Sahur di Check Point, Berdiri Berjam-jam Lakukan Pemeriksaan Kendaraan

Sejumlah petugas check point di Tugu Ikan yang terletak di Desa Kecamatan Cilimus, Kuningan Jawa Barat, terpaksa harus melakukan sahur

Istimewa
Sejumlah petugas check point di Tugu Ikan 

Laporan Kontributor Kuningan, Ahmad Ripai

TRIBUNCIREBON.COM,KUNINGAN - Sejumlah petugas check point di Tugu Ikan yang terletak di Desa Kecamatan Cilimus, Kuningan Jawa Barat, terpaksa harus melakukan sahur di tempat kerja atau tanpa bareng keluarga di rumah masing - masing.

Demikian hal itu dirasakan IPDA Sunardi yang juga Padal di lokasi check point saat menyampaikan kepada Tribun Cirebon.com, Selasa, (4/5/2021).

Saat berbincang, Sunardi yang juga Anggota Polsek Cilimus ini mengaku makan sahur sejak mendapat tugas dan kewajiban sebagai pelayan masyarakat.

Baca juga: Pemudik Asal Bekasi Nekat Pulang Kampung ke Kuningan Lewat Jalan Tikus, Ketahuan Petugas

"Ya saya makan sahur sejak tanggal 26 April, pas mulai jaga di lokasi chek point ini saja," ungkap Sunardi.

Dalam melaksanakan tugas, kata dia, tidak jarang terpancing emosi saat melakukan pelaksanaan pemeriksaan terhadap warga yang hendak pulang kampung.

"Yang namanya manusia, emosi ada ya. Namun bagaimana mungkin, sebagai polisi harus mengedepankan nilai-nilai kemanusiaan atau dikenal humanis," ujarnya.

Menyinggung saat menunaikan kewajiban sebagai petugas kepolisian berjaga di Chek point, IPDA Sunardi mengaku sempat dibuat tak karuan oleh pengemudi dan awak kendaraan lainnya.

Baca juga: Cek Nama Penerima BLT UMKM Rp 1,2 Juta untuk Nasabah BRI dan BNI Cair di Bulan Mei 2021

Terlebih saat mereka atau calon pemudik bandel melakukan pengelabui, seperti melakukan penutupan bak mobil dengan penumpang, mobil boks tanpa di tutup rapat serta ada juga mobil di angkut mobil towing yang belum jelas mobil di towing itu rusak benar.

Petugas gabungan di cek poin Tugu Ikan perbatasan Kuningan-Cirebon terpaksa meloloskan empat bajaj berpenumpang saat masuk Kuningan.
Petugas gabungan di cek poin Tugu Ikan perbatasan Kuningan-Cirebon terpaksa meloloskan empat bajaj berpenumpang saat masuk Kuningan. (Istimewa)

"Macam -macam kejadian saat melakukan pemeriksaan, kita sering di kelabui dengan kemasan unit mobil diluar pada umumnya. Seperti kemarin ada truk ditutup terpal dan tahunya ada penumpangnya," ujarnya.

Nah, untuk kendaraan mobil boks yang tak tertutup rapi itu pasti kena pemeriksaan ketat," imbuhnya.

Saat menunaikan kewajiban sebagai petugas check point, kata IPDA Sunardi mengaku pernah melakukan pemeriksaan lebih dari tiga jam.

Baca juga: Pemkab Garut Berkoar Soal Boleh Mudik, Ketua Asosiasi Tukang Cukur Garut Minta Ongkos untuk Pulang

"Untuk lakukan pemeriksaan, kalau kendaraan padat itu membuat kami harus berdiri berjam - jam. Namun kembali, soal penjagaan itu gimana tingkat arus lalu lintas saja yang masuk daerah," ungkapnya.

Menyinggung soal ada Bajaj yang mendapat pelayanan untuk bisa pulang kampung, IPDA Sunardi sebelumnya melakukan pemeriksaan lebih teliti. Seperti menanyakan soal perjalanan mengahabiskan berapa waktu dan berapa biaya yang dikeluarkan.

"Ya kemarin ada empat Bajaj kami persilakan  pulang kampung. Alasan diberikan itu melihat pengemudi dan penumpangnya sudah lemas dan jika diputar balik, hawatir terancam keselamatannya. Apalagi mereka jalan itu sudah mengahabiskan sekitar 12 jam," ungkapnya. (*)

Penulis: Ahmad Ripai
Editor: Mutiara Suci Erlanti
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved