Breaking News:

Sosok 'Patient Zero', Pasien Pertama Covid-19 Setahun Dicari Belum Ditemukan, Disebut Menghilang

ilmuwan masih mencari pasien pertama virus corona di dunia yang dikenal dengan istilah "patient zero".

Freepik
Ilustrasi Covid-19 

TRIBUNCIREBON.COM- Pandemi virus corona atau Covid-19 sudah satu tahun lebih berlalu.

Hingga Senin (18/1/2021), sebanyak 95.424.549 jiwa penduduk dunia dinyatakan positif Covid-19 dan ada 2.038.504 jiwa dari seluruh dunia meninggal dunia karena virus ini.

Namun, ilmuwan masih mencari pasien pertama virus corona di dunia yang dikenal dengan istilah "patient zero".

Meski sudah setahun dicari dan namanya sudah diketahui, patient zero ini belum juga ditemukan.

Perburuan selama setahun untuk Huan Yanling, nama patient zero, terus berlanjut di tengah dugaan China menutup-nutupi setelah ilmuwan itu menghilang, dikutip Mirror, Minggu (17/1/2021).

Huang Yanling disebut sebagai Patient Zero dalam laporan online awal yang dibagikan secara luas di seluruh China Februari lalu, ketika virus mematikan itu pertama kali terungkap.

Peneliti, yang bekerja di Institut Virologi Wuhan ini diperkirakan menjadi orang pertama yang tertular Covid pada musim gugur 2019, sebelum diakui secara resmi.

Baca juga: Pandemi Covid-19 Petaka untuk Suami di Indramayu, Duit Lesu, Istri pun Gugat Cerai, Auto Menderita

Baca juga: Pelanggan Kaget Tagihan Listrik Membengkak Jadi Rp 68 Juta Biasa Rp 500.000, PLN Minta Lakukan Ini

Foto memperlihatkan Institut Virologi Wuhan China. Menteri Luar Negeri Amerika Mike Pompeo mengatakan para pekerja di Institut Virologi Wuhan jatuh sakit dengan gejala mirip Covid pada musim gugur 2019.
Foto memperlihatkan Institut Virologi Wuhan China. Menteri Luar Negeri Amerika Mike Pompeo mengatakan para pekerja di Institut Virologi Wuhan jatuh sakit dengan gejala mirip Covid pada musim gugur 2019. (AFP VIA GETTY IMAGES)

Klaim tersebut menunjukkan adanya hubungan antara pandemi dan institut - yang menampung penyakit kelelawar zoonosis - dan memicu kekhawatiran bahwa virus tersebut telah bocor secara tidak sengaja selama percobaan.

Pejabat negara bagian dan agen lab disebut dengan cepat membuang laporan tersebut pada saat itu dan menghapusnya dari internet.

Baca: Warga Depok Diduga Positif Covid-19 Meninggal di Taksi Online, Sempat Ditolak di 10 Rumah Sakit

Baca juga: ZODIAK Besok Selasa 19 Januari 2021: Taurus Jangan Bepergian Jauh, Aries Keluar Uang Terlalu Banyak

Mereka mengklaim Huang aman dan baru saja pindah pekerjaan, bahkan kantor berita China mengklaim telah berbicara dengan majikan barunya.

Halaman
1234
Editor: Mutiara Suci Erlanti
Sumber: TribunnewsWiki
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved