Breaking News:

6 Laskar FPI Tewas Ditembak Polisi, Fadli Zon Minta Kapolda Tanggung Jawab: Jangan Ada Darah Tumpah

Politisi Partai Gerindra, Fadli Zon,  menanggapi tewasnya 6 laskar Front Pembela Islam (FPI) saat terjadi bentrokan dengan anggota kepolisian

Repro/KompasTV
Fadli Zon 

TRIBUNCIREBON.COM- Politisi Partai Gerindra, Fadli Zon,  menanggapi tewasnya 6 Laskar Front Pembela Islam (FPI) saat terjadi bentrokan dengan anggota kepolisian di Tol Jakarta-Cikampek, Senin (7/12/2020) dini hari.

Pertama, ia menilai seharusnya tidak boleh ada yang meninggal dalam kejadian tersebut.

"Bagaimanapun peristiwa apapun yang tidak ada kaitannya dengan terorisme dan separatisme tidak boleh ada darah yang tumpah."

Baca juga: Masih Zona Merah Covid, MTQ ke-50 Tingkat Majalengka Tetap Digelar, Petugas Gabungan Amankan Acara

Baca juga: Polisi Ternyata Punya Rekaman CCTV Penembakan 6 Anggota Laskar FPI di Tol Japek, Segera Dirilis

 

Pria kelahiran 1 Juni 1971 kemudian menilai perlu adanya pembentukan Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) independen terkait kejadian tersebut.

Fadli Zon menduga ada penyalahgunaan kekuasaan (abuse of power) dan pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM).

"Sehingga betul-betul terungkap siapa yang melakukan kesalahan. Siapa yang bersalah, harus bertanggung jawab, termasuk Kapolda Metro Jaya," tegasnya.

Kronologi Kejadian Versi Polisi 

Kapolda Metro Jaya, Irjen Pol Muhammad Fadil Imran, membeberkan kronologi penyerangan yang diduga dilakukan oleh pengikut Rizieq Shihab.

Sebelumnya telah terjadi penyerangan di Jalan Tol Jakarta-Cikampek kilometer 50 sekitar pukul 00.30 WIB, Senin (7/12/2020).

Fadil menjelaskan, sebelum penyerangan, anggota polisi dari Polda Metro Jaya melakukan penyelidikan terhadap informasi pengerahan massa untuk mengawal Rizieq Shihab saat pemanggilan Senin kemarin pukul 10.00 WIB.

Halaman
123
Editor: Mutiara Suci Erlanti
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved