Breaking News:

Jadi Tempat Nongkrong, Jalan Dipati Ukur Bakal Ditutup, Kota Bandung PSBB Sampai 14 Hari ke Depan

Dipati Ukur masuk dalam rencana penutupan karena selama ini dianggap sebagai salah satu daerah yang sering terjadi kerumunan, terutama di sore

TribunJabar.id/Mega Nugraha
Selain Jalan Dipati Ukur, Pemerintah Kota Bandung akan menutup sejumlah ruas jalan lainnya untuk meminimalisir terjadinya kerumunan dan penyebaran virus corona. Foto ilustrasi saat Polrestabes Bandung menutup jalan Buah Batu di arah selatan mulai Rabu (28/4/2020). 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Nazmi Abdurahman. 

TRIBUNCIREBON.COM, BANDUNG - Jalan Dipati Ukur merupakan salah satu jalan yang rencananya akan ditutup Pemkot Bandung. Penutupan itu menyusul diberlakukannya Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) proposal setelah Kota Bandung kembali masuk zona merah penyebaran Covid-19.

Selain Jalan Dipati Ukur, Pemerintah Kota Bandung akan menutup sejumlah ruas jalan lainnya untuk meminimalisir terjadinya kerumunan dan penyebaran virus corona. 

Wali Kota Bandung, Oded M Danial mengatakan, saat ini pihaknya masih membahas dengan Satlantas Polrestabes Bandung terkait titik mana saja yang bakal dilakukan penutupan jalan. 

Baca juga: VIDEO VIRAL, Tukang Bakso Kesakitan Ditendang Pembeli Sampai Mental, Cuma Gara-gara Duit Rp 20 Ribu

Baca juga: Dear Papa Teddy, Putri Delina Sering Lho Belikan Susu dan Popok untuk Bintang, Sule heran pada Teddy

Baca juga: PROMO JSM Indomaret Berlaku 3 Hari 4-6 Desember 2020, Buruan Cek Katalog Promo Selengkapnya

"Terkait dengan jalan mana saja yang akan ditutup masih dikoordinasikan bersama pihak kepolisian, salah satunya adalah jalan dipati ukur," ujar Oded di Balai Kota Bandung, Kamis (3/12/2020). 

Menurut Oded, Jalan Dipati Ukur masuk dalam rencana penutupan karena selama ini dianggap sebagai salah satu daerah yang sering terjadi kerumunan, terutama di sore hingga malam hari. 

Selain itu, kata Oded, pihaknya juga bakal meningkatkan pelacakan kasus dan pemeriksaan laboratorium serta meminta tambahan tempat isolasi pasien Orang Tanpa Gejala (OTG) ke Provinsi Jawa Barat. 

"Menambah fasilitas tempat isolasi bagi OTG. Aktif dalam melakukan edukasi kepada masyarakat tentang kepatuhan protokol kesehatan secara ketat dan melakukan penyemprotan desinfektan secara rutin dan masif," katanya. 

Sebelumnya, Pemerintah Kota Bandung bakal kembali menerapkan Pembatasan Sosial Berksala Besar (PSBB) proporsional. 

PSBB proporsional akan diterapkan setelah Peraturan Wali Kota (Perwal) direvisi. Kebijakan ini diambil sebagai langkah dari kembalinya Kota Bandung masuk dalam zona merah Covid-19. 

Halaman
123
Editor: Machmud Mubarok
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved