200 Tentara Korea Utara Mati karena Virus Corona, Jasadnya Tak Dikremasi, Dibilang Terlalu Banyak

Para tentara yang meninggal ini sebelumnya menderita demam tinggi yang merujuk pada pneumonia, tuberkolusis, asma, atau flu.

net
Kim Jong Un 

TRIBUNCIREBON.COM - Sekitar 200 tentara Korea Utara dari beberapa cabang angkatan militer dikabarkan meninggal karena virus corona atau COVID-19.

//

Menurut laporan Daily NK, para tentara ini menderita gejala yang mungkin mengarah ke virus corona.

Militer Korea Utara pada Jumat (6/3/2020) mengatakan, paramedis militer telah mengirim laporan terkait dampak COVID-19 pada anggota militer kepada pejabat setempat.

Sekitar 3.700 tentara saat ini tengah dikarantina.

Sebagian tentara yang tewas bertugas di sekitar perbatasan Korea Utara di Sino daerah Pyongan Utara.

Tentara Korea Utara di tepi sungai Yalu di Sukju, Provinsi Pyongan Utara
Tentara Korea Utara di tepi sungai Yalu di Sukju, Provinsi Pyongan Utara (DailyNK)

 

Selain itu di Chagang, Ryanggang, dan Hamgyong Utara.

Laporan ini mencuat ke publik, setelah pemimpin militer memerintahkan rumah sakit yang melayani anggota tentara mengumpulkan data jumlah tentara yang tewas.

Para tentara yang meninggal ini sebelumnya menderita demam tinggi yang merujuk pada pneumonia, tuberkolusis, asma, atau flu.

Para pemimpin militer juga meminta rumah sakit merinci jumlah yang saat ini dikarantina.

Halaman
123
Editor: Fauzie Pradita Abbas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved