Maestro Tari Jaipong, Gugum Gumbira, Wafat Sabtu Dini Hari, Dirawat di RS Santosa Beberapa Hari Lalu

Gugum Gumbira pun mengambil tantangan, belajar tari pedesaan dan festival musik selama dua belas tahun.

Maestro Tari Jaipong, Gugum Gumbira, Wafat Sabtu Dini Hari, Dirawat di RS Santosa Beberapa Hari Lalu
ISTIMEWA
Gugum Gumbira, maestro tari jaipong, meninggal dunia di RS Santosa, Sabtu (4/1/2020) dini hari. 

TRIBUNCIREBON.COM, BANDUNG - Maestro tari Jaipong, Gugum Gumbira, dikabarkan meninggal dunia Sabtu (4/1/2020) dini hari.

Informasi tentang meninggalnya Gugum Gumbira berseliweran di media sosial dan media pesan singkat.

Salah satunya diinfokan oleh akun Gending Raspuzi, tokoh silat Sunda. 

"Inna lillahi wainna ilaihi roji'uun. Telah wafat, Kang Gugum Gumbira - Jugala, Maestro Jaipongan. Sabtu jam 01.55 di RS Sentosa." tulis Gending Raspuzi.

Sementara akun Kiki Kurnia menuliskan, Almarhum meninggal dunia karena sakit yang dideritanya sejak lama. Sebelumnya, almarhum sempat dirawat di RS Santosa sejak beberapa hari lalu.

"Jenazah almarhum kini disemayamkan di rumah duka Jalan Kopo No.17-19 Bojong Loa, Kota Bandung.

Rencananya, almarhum sang maestro akan dimakamkan di pemakaman keluarga Pada Ulun, Majalaya, Kabupaten Bandung, hari ini, sekira pukul 10.00 WIB."

Gugum Gumbira dikenal sebagai pencipta Tari Jaipong, sebuah tari Sunda yang populer namun tetap berdasarkan pada pakem tradisional.

Menurut situs wikipedia, Dr. Gugum Gumbira Tirasondjaja (sering dikenal sebagai Gugum Gumbira. Lahir di Bandung, 4 April 1945; umur 74 tahun) adalah komposer Sunda, pemimpin orkestra, koreografer, dan pengusaha dari Bandung.

Pada tahun 1961, Presiden Indonesia, Sukarno melarang musik rock and roll dan genre barat lainnya dan musisi Indonesia tertantang untuk menghidupkan kembali seni pribumi.

Halaman
12
Penulis: Machmud Mubarok
Editor: Machmud Mubarok
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved