Kasus Penembakan Kontraktor

Asep Herdiana Baru Tutup Warung Saat Terjadi Keributan Lalu Terdengar 2 Kali Letusan Senjata Api

karena takut akan terjadi sesuatu pada dirinya, Asep enggan melihat langsung asal keributan tersebut.

Asep Herdiana Baru Tutup Warung Saat Terjadi Keributan Lalu Terdengar 2 Kali Letusan Senjata Api
Tribuncirebon.com/Eki Yulianto
TKP kasus penembakan di Ruko Taman Hana Sakura, Cigasong, Majalengka 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Eki Yulianto

TRIBUNCIREBON, MAJALENGKA - Ada sebuah warung yang hanya berjarak 50 meter dari Tempat Kejadian Perkara (TKP) kasus penembakan.

Menurut sang pemilik warung, Asep Herdiana (26) sekitar pukul 21.30 WIB ada beberapa orang yang sengaja berkumpul di warungnya itu.

Ia menyebut, ada sekitar 10 orang duduk di warungnya untuk menikmati seduhan kopi."

"Kayaknya sih mereka yang terlibat ribut-ribut itu, soalnya banyak yang kumpul di sini (warung) tapi saya tidak berpikir mereka bakal ribut," ujar Asep saat ditemui, Selasa (12/11/2019) malam.

Lanjut Asep, semakin malam, ia melihat kelompok orang semakin ramai yang berada tersebar di sekitar Ruko Taman Hana Sakura.

Namun, ia tak mempedulikannya sebab tak berpikir akan terjadi aksi penembakan.

"Saya biasa tutup warung jam 24.00 WIB, nah saat kejadian pas beberapa saat saya tutup warung," ucap dia.

Ia mengaku, sesaat setelah menutup warungnya, awalnya hanya terdengar teriakan-teriakan di sekitar TKP.

Namun, karena ia takut akan terjadi sesuatu pada dirinya, Asep enggan melihat langsung asal keributan tersebut.

"Saya tidak berani keluar warung, suara ribut-ribut sangat jelas, apalagi sudah malam pasti kan suasana sudah sunyi," kata Asep.

Panji Pamungksandi, kontraktor yang ditembak anak Bupati Majalengka, Irfan Nur Alam, saat ditemui di kawasan Sarijadi, Bandung, Selasa (12/11/219).
Panji Pamungkasandi, kontraktor yang ditembak anak Bupati Majalengka, Irfan Nur Alam, saat ditemui di kawasan Sarijadi, Bandung, Selasa (12/11/219). (Tribun Jabar/Mega Nugraha)

Sesaat pascasuara keributan, ia pun mendengar seperti suara tembakan senjata api yang berjumlah 2 kali tembakan.

Jaraknya, jelas dia, tak jauh antar tembakan pertama dan tembakan kedua.

"Tidak lama, tembakan pertama dan kedua sangat jelas. Saya saat itu semakin takut karena suasana yang terdengar semakin mencekam," ujarnya.

Selang sekitar 1 jam, Asep menambahkan, suara keributan tersebut tak lagi terdengar.

Keberanian ingin melihat pun muncul dan ia melihat dari lantai 2 rumahnya yang berjarak hanya 50 meter.

 Ini Dia Panji Pamungkasandi, Kontraktor yang Ditembak Anak Bupati Majalengka, Dilempar Uang 500 Juta

 UPDATE Cuaca Hari Ini Selasa 12 November Wilayah Cirebon, Indramayu, Kuningan, Cerah Sepanjang Hari

 Anak Bupati Majalengka Tembak Kontraktor Sampai Terluka Parah, Persoalan Utang, Sebelumnya Berkelahi

"Sekitar 1 jam setelah keributan, saya penasaran melihat, mereka semua masih pada berkumpul di sekitar TKP namun tidak lagi ada perkelahian kaya awal," ucap pria 26 tahun tersebut.

Diketahui, pada Minggu (10/11/2019) sekitar pukul 23.30 WIB ada aksi penembakan di Ruko Taman Hana Sakura tepatnya di Cigasong, Kabupaten Majalengka.

Diduga, anak kedua Bupati Majalengka, Irfan Nur Alam terlibat dalam aksi penembakan yang melukai seorang kontraktor asal Bandung, Panji Pamungkasandi. (*)

Penulis: Eki Yulianto
Editor: Machmud Mubarok
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved