Breaking News:

Pembunuhan Ibu dan Anak di Subang

dr Hastry Blak-blakan Sebut TKP Pembunuhan Subang Kacau: Banyak yang Masuk Tanpa Diketahui Polisi

Selain itu dr Hastry juga mengungkap bahwa pemeriksaan forensik kasus pembunuhan ibu dan anak di Subang sebenarnya sudah selesai.

Editor: Mumu Mujahidin
(Tangkapan layar Youtube Denny Darko)
ahli forensik Mabes Polri, Kombes Pol dr Hastry Sumy Purwanti dan Denny Darko 

TRIBUNCIREBON.COM - Ahli Forensik Mabes Polri, Kombes Pol dr Hastry Sumy Purwanti blak-blakan jika TKP pembunuhan Tuti dan Amalia kacau.

Selain itu dr Hastry juga mengungkap bahwa pemeriksaan forensik kasus pembunuhan ibu dan anak di Subang sebenarnya sudah selesai.

Kasus Subang sudah tiga bulan berlalu, namun Polisi belum juga mengungkap sosok pelaku pembunuhan Tuti dan Amalia Mustika Ratu.

Dokter Hastry, bahkan diterjunkan untuk turut menangani kasus pembunuhan ibu dan anak ini.

Ia menuturkan tahapan penyelidikan dan penyebab mengapa proses pengungkapa kasus Subang berlangsung lama.

Dokter Hastry menjelaskan, dalam identifikasi kasus lain biasanya ada data pembanding, sehingga proses pengungkapannya cepat.

"Kalau proses identifikasi biasa, bencana massal itu bisa cepat karena ada data pembanding, kalau teroris bisa cepat karena sudah ada data pembanding dari keluarganya," kata Dokter Hastry dikutip TribunnewsBogor.com dari akun Youtube Denny Darko.

Dalam kasus Subang, kata Dokter Hastry, tim penyidik mendapat banyak DNA dari TKP pembunuhan ibu dan anak.

DNA itu kemudian dicocokkan dengan yang didapat dari barang bukti.

"Sekarang kasus Subang kita sudah punya puluhan DNA diduga mungkin ada di lokasi, nah kita petakan DNA itu, matching gak dengan DNA yang kita dapat dari barang bukti lain di TKP, nah itu yang proses lama," jelasnya.

 
Sebenarnya kata Dokter Hastry, memeriksa darah proses cepat sekitar tiga hari.
Halaman
123
Sumber: Tribun Bogor
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved