Breaking News:

Kerusuhan di Papua

Rusuh di Papua Warga Sipil Tewas Terbakar dalam Ruko, 5 Anggota Paskhas Dikeroyok Warga Bersenjata

Pria tersebut bernama Hendrik seorang perantau asal Sumatera Utara tewas terbakar saat terjadi aksi perusakan massa disertai pembakaran.

Editor: Mumu Mujahidin
Tribun Papua
Puing mobil dan bangunan yang terbakar dan rusak dalam aksi perusakan massa disertai pembakaran di Kampung Ikebo, Distrik Kamuu, Kabupaten Dogiyai, Papua, Kamis (16/7/2021) malam. 

TRIBUNCIREBON.COM - Seorang pria asal Simatupang tewas terbakar di ruko miliknya di Kampung Ikebo, Distrik Kamuu, Kabupaten Dogiyai, Papua, Kamis (16/7/2021) malam.

Pria tersebut bernama Hendrik seorang perantau asal Sumatera Utara tewas terbakar saat terjadi aksi perusakan massa disertai pembakaran.

Sejumlah warga pendatang lainnya juga mengalami luka.

Misalnya sepertin yang dialami Ester Paruka yang mengalami luka panah pada bagian bawah ketiak sebelah kiri.

Dalam aksi rusuh yang dipicu provokasi ini sebanyak 13 rumah, dan 19 kios beserta isinya hangus terbakar.

Para perusuh yang tak dikenal menyasar pemukiman warga pendatang dan melakukan aksi perusakan, penganiayaan dan pembakaran.

Informasi yang dihimpun Tribun-Papua.com menyebutkan, pengerusakan disertai pembakaran tersebut dipicu sekelompok orang mabuk minuman keras (Miras) di Runway Bandara Moanemani, Kamis (15/7/2021) sore.

Mereka tak terima ditegur dan diminta keluar area bandara oleh petugas keamanan dari anggota pos Satgas Paskhas.

"Berselang 20 menit, sekitar 20 orang warga yang diprovokasi membawa panah, parang dan batu, mendatangi runway dan langsung mengeroyok lima personil satgas Paskhas TNI AU," ujar Kabid Humas Polda Papua Kombes Pol Ahmad Mustofa Kamal, Jumat (16/7/2021) malam.

Meredam situasi, personel Satgas Paskhas pun memberikan tembakan peringatan, lalu warga melarikan diri.

Baca juga: Anggota OPM Paling Dicari Sukses Diringkus TNI-Polri, Pergerakan KKB Papua Semakin Terjepit

Rusuh di Dogiyai2
Petugas mengevakuasi jasad Hendrik Simatupang yang tewas dalam aksi perusakan massa disertai pembakaran di Kampung Ikebo, Distrik Kamuu, Kabupaten Dogiyai, Papua, Kamis (16/7/2021) malam.

Hanya, dua dari anggota Paskhas TNI AU mengalami luka sobek dan lukas serius pada bagian kepala, lalu dilarikan ke unit pelayanan RSUD setempat.

Kedua korban; Didik Prayudi terkena pukulan batu di bagian kepala, dan Atok Tri Utomo terkena parang.

Akibat provokasi, massa berjumlah lebih besar berkumpul di tempat berbeda, tepatnya di Ekimanida, Distrik Kamuu, sekitar pukul 20.49 WIT.

Massa lalu membakar bengkel dan warung bakso milik Iwan, menyusul puluhan rumah dan kios milik perantau lainnya.

Akibatnya, warga pendatang lainnya yang tak tahu apa-apa, ketakutan. Mereka kemudian lari dan mengungsi ke pos keamanan terdekat.

Ironisnya, massa melakukan penjarahan terhadap isi pertokoan dan bahan bangunan, hingga Jumat (16/7/2021) pagi.

"Pukul 05.43 WIT, masyarakat mulai memadamkan api yang ada di Kampung Ikebo menggunakan peralatan seadanya karena terlihat adanya korban jiwa dari kejadian tersebut," tutur Kamal.

Sekira pukul 06.41 WIT, Kapolsek Kamuu Iptu Mikael Ayomi tiba di lokasi guna mengevakuasi jenazah Hendrik Simatupang yang gosong terpanggang.

"Saat ini personil gabungan Polsek Kamuu dan Polres Nabire terus melakukan patroli untuk mencegah terjadinya hal hal yang tidak diinginkan," jelas Kamal.

Baca juga: KKB Papua Tembaki Warga Sipil, 4 Orang Tewas, 1 Selamat, Polisi Sebut Gunakan Senjata Rampasan

Prajurit TNI AU Dievakuasi

Anggota Pasukan Khas (Paskhas) TNI Angkatan Udara yang kritis setelah diserang sekelompok orang tersebut telah dievakuasi ke di RSUD Madi, Kabupaten Paniai untuk mendapatkan perawatan.

Hal ini diungkapkan Komandan Korem 173/PVB Brigjen TNI Iwan Setiawan kepada Antara, Jumat (16/7/2021).

"Memang benar ada laporan dua anggota Paskhas terluka setelah dianiaya warga yang saat itu sedang meminum minuman keras di landasan (runway) Bandara Moanemani," katanya.

Berdasarkan laporan yang diterima, insiden itu berawal dari laporan terkait adanya sekelompok orang yang sedang minum minuman keras di runway Bandara.

Anggota Paskhas dari Yonko 463/Trisula kemudian mendatangi lokasi dan meminta warga yang berada di landasan pacu untuk keluar dan meninggalkan kawasan Bandara.

Namun, sesaat setelah keluar kawasan Bandara melalui pagar, sekelompok orang itu berbalik dan menyerang kelima anggota Paskhas.

Mereka menyerang dengan menggunakan senjata tajam dan batu.

"Akibatnya dua anggota mengalami luka serius, yakni Koptu Didik Prayudi dan Kopda Atok Tri Utomo, hingga harus dilarikan ke RSUD Madi," kata Iwan Setiawan.

Menurut Iwan, usai menganiaya aparat keamanan, sekelompok orang itu diduga memprovokasi warga, hingga melakukan pembakaran terhadap rumah dan kios.

Akibatnya sekitar 30 bangunan ludes terbakar.

Warga yang jadi korban kemudian mengungsi ke kantor Koramil serta Polsek.

"Jumat pagi, Dandim dan Kapolres Nabire yang membawahi Dogiyai sedang menuju TKP melalui jalan darat," ujar Iwan Setiawan.

Baca juga: KKB Papua Lekagak Telenggen Terpecah, Tenius Gwijangge Cs Kini Meneror dan Bunuh Pekerja di Yahukimo

Awal Penyerangan, Pembakaran, hingga Penjarahan

1. Kejadian bermula saat satgas Paskhas TNI AU di Pos Moanemani mendapat laporan dari masyarakat bahwa adanya sekelompok orang mabuk miras di run way Bandara Moanemani.

2. Kemudian personel satgas Paskhas yang dipimpin Serka Wartono menegur warga yang mabuk di run way bandara tersebut.

3. Menjelang tengah malam, sekitar 20 orang mendatangi pos satgas Paskhas dengan membawa panah, parang, dan batu.

4. Massa mengeroyok 5 personel satgas Paskhas yang berada di pos.

5. Lalu personel satgas Paskhas memberikan tembakan peringatan.

6. Massa kemudian melarikan diri

7. Sekitar pukul 22.00 WIT, massa melakukan pembakaran bengkel dan warung bakso milik warga di Kampung Ekimanida, Distrik Kamuu, Kabupaten Dogiyai.

8. Melihat situasi itu, masyarakat pendatang mulai mengungsi ke pos-pos aparat keamanan di wilayah Kabupaten Dogiyai.

9. Lalu massa mulai menjarah dan membakar bangunan dan rumah-rumah milik pendatang di Distrik Kamuu, Kabupaten Dogiyai.

10. Kemudian, pada Jumat (16/7/2021), massa semakin meluas dan melakukan pembakaran di Kampung Ikabo serta melakukan penjarahan terhadap isi toko dan bangunan.

11. Hendrik Simatupang, perantau asal Sumatera Utara, tewas terbakar di ruko miliknya.

11. Sejumlah personel Polsek Kamuu dipimpin Kapolsek Iptu Mikael Ayomi tiba di Kampung Ikebo, Distrik Kamuu, Kabupaten Dogiyai, guna melaksanakan evakuasi jenazah.

12. Selanjutnya, personel gabungan dari Polsek Kamuu dan Polres Nabire melakukan pengamanan di seputaran Kota untuk mencegah aksi massa yang semakin meluas.

Laporan Wartawan Tribun-Papua.com, Paul Manahara Tambunan

(*/Tribun-medan.com/ Tribun-Papua.com )

Berita lain terkait Penjarahan dan Pembakaran di Papua

Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved