Breaking News:

Human Interest Story

Cerita Warga di Kampung Rengginang Khas Kuningan, Musim Hujan Bikin Ketar-ketir Tak Bisa Jemur

proses pembuatan Rengginang ini masih bersifat tradisional dan mengandalkan panas sinar matahari langsung untuk menjemur

TribunCirebon.com/Ahmad Ripai
Inah pembuat makanan khas daerah Kuningan di Dusun Kliwon Desa KDesa / Kecamatan Sindangagung. 

Laporan Kontributor Kuningan, Ahmad Ripai

TRIBUNCIREBON.COM, KUNINGAN - Selain terkenal dengan daerah wisata di Jawa Barat, Kabupaten Kuningan juga memiliki ragam makanan khas daerah, untuk bisa dinikmati warga dari berbagai daerah.

Salah satunya adalah Desa Sindangagung, Kecamatan Sindangagung, yang dikenal sebagai kampung rengginang, penganan khas dari beras.

Saat TribunCirebon.com, mengunjungi kampung tersebut, warga memang mayoritas beraktivitas dalam usaha mikro kecil dan menengah pembuatan Rengginang. Tak hanya rengginang rasa orisinal yang mereka buat, rasa lain pun ternyata bisa juga diproduksi.

Inah (41), warga RT 03 RW 03 Dusun Kliwon ini, menyebutkan warga desanya ini terkenal sebagai 'Kampung Rengginang' dan ini merupakan usaha warga secara turun temurun sejak zaman prakemerdekaan.

"Iya kami usaha bikin rengginang itu turun temurun," ujar Inah kepada wartawan saat ditemui di rumah produksi desa setempat, Senin (5/4/2021).

Setiap hari, kata Inah, jumlah produksi rengginang tiap rumah itu tidak lebih dari 5 kilogram. "Iya, jadi di sini tiap rumah minimal 5 kilogram dalam jumlah pembuatannya. Kemudian untuk rasa, tentu berbeda antara satu rumah dengan rumah lain, dalam memproduksinya," kata Inah lagi.

Namun pembuatan Rengginang di musim penghujan, kata Inah, suka terkendala. Pasalnya, proses pembuatan Rengginang ini masih bersifat tradisional dan mengandalkan panas sinar matahari langsung untuk menjemur Rengginang mentah.

"Saat ini kendalanya, jumlah produksi berkurang akibat musim hujan. Sebab dalam proses pembuatan itu harus dijemur saat panas, namun sekarang musim ya begini," ungkapnya.

Sementara puncak produksi sekaligus waktu meraup keuntungan terjadi saat momen liburan sekolah, munggahan saat mau melaksanakan ibadah puasa dan perayaaan Idulfitri. Di saat-saat itulah kata Inah, ia bisa menjual rengginang dalam jumlah banyak.

Halaman
12
Penulis: Ahmad Ripai
Editor: Machmud Mubarok
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved