Breaking News:

Politik

PENYESALAN Terbesar SBY Adalah Pernah Mengangkat Moeldoko Jadi Panglima TNI: Mohon Ampun Ya Allah

SBY mengangkat Moeldoko sebagai Kepala Staf TNI AD (KSAD) selama tiga bulan dan kemudian menjadi Panglima TNI menggantikan Agus Suhartono.

Warta Kota/Henry Lopulalan
Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) 

TRIBUNCIREBON.COM, JAKARTA - Kemelut internal Partai Demokrat yang berujung kongres luar biasa (KLB) akhirnya menghadapkan dua jenderal purnawirawan TNI, Susilo Bambang Yudhoyono ( SBY ) dan Moeldoko.

Adapun SBY yang menjabat Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat akhirnya mengaku bersalah dan menyesal pernah memberikan jabatan kepada Moeldoko saat masih menjabat presiden RI. 

Kala itu, SBY mengangkat Moeldoko sebagai Kepala Staf TNI AD (KSAD) selama tiga bulan dan kemudian menjadi Panglima TNI menggantikan Agus Suhartono.

Kala itu, SBY memberi kepercayaan kepada Moeldoko, tetapi di kemudian hari merebut kekuasaan di Partai Demokrat yang dipimpin anaknya, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

"Rasa malu dan rasa bersalah saya, yang dulu beberapa kali memberikan kepercayaan dan jabatan kepadanya. Saya memohon ampun ke hadirat Allah, Tuhan Yang Maha Kuasa atas kesalahan saya itu," ujar SBY dalam jumpa pers di Puri Cikeas, Bogor, Jumat (5/3/2021).

Pengakuan itu disampaikan SBY menanggapi terpilihnya Moeldoko , Kepala Sekretariat Kepresidenan (KSP) dalam kongres luar biasa (KLB) atau KLB Sibolangit yang digelar kubu kontra AHY di Sibolangit, Deli Serdang, Sumatera Utara,  kemarin.

Salah satu hal yang diungkap SBY adalah berbagai bantahan Moeldoko terhadap tudingan terlibat dalam upaya kudeta atas kepemimpinan Partai Demokrat, namun ternyata akhirnya menerima jabatan ketua umum lewat KLB juga.

"Sebuah perebutan kepemimpinan yang tidak terpuji jauh dari sikap kesatria dan nilai-nilai moral. Dan hanya mendatangkan rasa malu, bagi perwira dan prajurit yang pernah bertugas di jajaran TNI," ujar SBY.

Lebih dari itu, ia menilai bahwa KLB tidak hanya membuat Demokrat berkabung, tetapi juga seluruh bangsa Indonesia.

Baca juga: Desakan KLB Partai Demokrat Makin Menguat, Andi Arief Tegaskan KLB Harus Izin SBY

Baca juga: Jhoni Allen Tuding SBY Hanya Sumbang Travel Cheque Rp 100 Juta untuk Pemilu 2004

Baca juga: MOELDOKO KETUA UMUM PARTAI DEMOKRAT Versi KLB, Ini Kalimat Pertama yang Diucapkan Kepada Kader

SBY Geram Sebut Moeldoko Tega dan Berdarah Dingin Melakukan Kudeta Partai Demokrat
SBY Geram Sebut Moeldoko Tega dan Berdarah Dingin Melakukan Kudeta Partai Demokrat (kompastv)

"Hari ini kami berkabung, Partai Demokrat berkabung, sebenarnya bangsa Indonesia juga berkabung, berkabung karena akal sehat telah mati, sementara keadilan supermasi hukum dan demokrasi sedang diuji," kata SBY.

Halaman
123
Editor: Fauzie Pradita Abbas
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved