Breaking News:

Warga Taruh Sesajen di Lokasi Jebolnya Tanggul Sungai Cipanas Indramayu, Ini Alasannya

Sesajen itu diakui warga sebagai upaya agar tanggul Sungai Cipanas tidak jebol lagi untuk ke sekian kalinya.

Penulis: Handhika Rahman | Editor: Mumu Mujahidin
Istimewa
Sesajen yang ditaruh warga di lokasi tanggul Sungai Cipanas yang jebol di Desa Puntang, Kecamatan Losarang, Kabupaten Indramayu, Sabtu (27/2/2021). 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Handhika Rahman

TRIBUNCIREBON.COM, INDRAMAYU - Warga menaruh sesajen dan dupa di lokasi jebolnya tanggul Sungai Cipanas di Desa Puntang, Kecamatan Losarang, Kabupaten Indramayu.

Sesajen itu diakui warga sebagai upaya agar tanggul Sungai Cipanas tidak jebol lagi untuk ke sekian kalinya.

Warga trauma, pasalnya sudah tiga kali banjir besar melanda pemukiman setempat dalam bulan ini.

"Jebolnya sih dua kali, tapi banjirnya sudah tiga kali, pertama waktu tanggal 8 dan kemarin tanggal 27 itu jebol, kalau banjir yang kedua memang karena titik yang jebolnya belum ditutup," ujar salah seorang warga Edi Wartono (40) kepada Tribuncirebon.com di lokasi jebolnya tanggul, Minggu (28/2/2021).

Baca juga: Pria Ini Bingung Memberi Nama Bayi yang Baru Dilahirkan Istrinya, karena Diduga Berkelamin Ganda

Baca juga: Nia Ramadhani Derita Penyakit Serius hingga Harus Dibawa ke Amerika, Istri Ardi Bakrie Alami Ini

Sesajen yang ditaruh warga di lokasi tanggul Sungai Cipanas yang jebol di Desa Puntang, Kecamatan Losarang, Kabupaten Indramayu, Sabtu (27/2/2021).
Sesajen yang ditaruh warga di lokasi tanggul Sungai Cipanas yang jebol di Desa Puntang, Kecamatan Losarang, Kabupaten Indramayu, Sabtu (27/2/2021). (Istimewa)

Edi Wartono menyampaikan, penyimpanan sesajen ini sudah dilakukan warga sebanyak dua kali.

Masing-masing saat tanggul tersebut jebol dan disimpan persis di dekat titik tanggul yang jebol.

Sesajen itu terdiri dari bunga 7 rupa, nasi tumpeng, telur, wedang kopi, wedang pait, air kelapa, rokok serutu, dan lain sebagainya.

Sebelum disimpan, warga dipimpin oleh orang pintar membacakan doa meminta perlindungan. 

Pantauan Tribuncirebon.com, sesajen itu kini sudah hilang entah kemana dan tidak ada yang tersisa.

Halaman
12
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved