Breaking News:

Gempa Majene

TNI AU Terbangkan Alutsista untuk Membantu Korban Gempa Majene

TNI AU juga menyiagakan pesawat C-130 Hercules dari Skadron Udara 33 Lanud HND dan Skadron Udara 31 Lanud Halim P

Penulis: Machmud Mubarok | Editor: Machmud Mubarok
Twitter/TNI AU
Pesawat Boeing 737 TNI AU dari Skadron Udara 5 Lanud Sultan Hasanuddin untuk memastikan situasi dan kondisi daerah yang terdampak bencana alam 

TRIBUNCIREBON.COM, JAKARTA - Kepala Staf TNI Angkatan Udara (Kasau) memerintahkan untuk memberangkatkan pesawat Boeing 737 dari Skadron Udara 5 Lanud Sultan Hasanuddin untuk memastikan situasi dan kondisi daerah yang terdampak bencana alam dan mengalami kerusakan dari udara.

Perintah itu sesuai dengan instruksi Panglima TNI merespons peristiwa gempa bumi di Majene, Sulawesi Barat pada Jumat (15/1/2021) dini hari.

Dalam rilis Dinas Penerangan TNI AU (Dispenau), disebutkan, TNI AU juga menyiagakan pesawat C-130 Hercules dari Skadron Udara 33 Lanud HND dan Skadron Udara 31 Lanud Halim P, dan pesawat CN 295 dari Skadron Udara 2 Lanud Halim Perdanakusuma.

Selain itu, satu pesawat Helikopter Super Puma NAS-332 dari Skadron Udara 6 Lanud Atang Sendjaja disiagakan standby SAR Lanud Sultan Hasanuddin, untuk dukungan Search dan Rescue (SAR), evakuasi, dan bantuan logistik kepada warga masyarakat yang terdampak bencana.

Hal ini merupakan wujud dari kehadiran Negara melalui TNI AU pada masyarakat yang tertimpa musibah bencana sekaligus merupakan pelaksanaan tugas TNI di Operasi Militer Selain Perang (OMSP) yang salah satunya penanggulangan bencana alam. 

Diberitakan sebelumnya, gempa bumi yang terjadi di beberapa daerah di Sulawesi Barat dengan magnitudo 6,2, Jumat (15/1/2021) dini hari menyebabkan 3 warga meninggal dunia dan 24 warga mengalami luka. 

Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Raditya Jati mengatakan selain korban dari warga, gempa bumi yang mulai terjadi sejak Kamis kemarin membuat sejumlah bangunan mulai rusak. 

Salah satunya ialah Kantor Gubernur Sulbar dan Hotel Maleo di Kota Mamuju. Hingga kini jaringan listrik di daerah Mamuju masih padam. 

Baca juga: Cuaca Kota Cirebon dan Kabupaten Cirebon Hari Ini Diprediksi Bakal Hujan, Siapkan Payung & Jas Hujan

Baca juga: SIAP DAFTAR SNMPTN 2021? Ini 20 Perguruan Tinggi Negeri Paling Diminati Peserta SNMPTN 2020

Baca juga: Gunung Merapi Muntahkan Lava Pijar Jumat Pagi, Arah Luncur 400 Meter ke Hulu Kali Krasak.

"Sebanyak 2.000 warga mengungsi ke tempat yang lebih aman. Sedangkan kerugian material berupa kerusakan, antara lain Hotel Maleo dan Kantor Gubernur Sulbar mengalami rusak berat," ujar Raditya dalan rilis yang diterima Kompas.com, Jumat pagi. 

Selain di Mamuju, kerusakan cukup parah juga terjadi di Kabupaten Majene. Akses jalan poros Majene-Mamuju, kata Raditya, saat ini terputus usai longsor akibat gempa, 62 unit rumah rusak, 1 puskesmas rusak berat, hingga kantor Danramil di Kecamatan Malunda juga rusak berat. 

Halaman
1234
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved