Breaking News:

Pilkada Indramayu 2020

Golkar di Indramayu Runtuh! Dominasi 20 Tahun Berakhir di Pilkada 2020, Tokoh Senior Ajak Selamatkan

sukses konsolidasi partai di Kabupaten Indramayu tidak dapat dilakukan secara masif dan terukur.

Penulis: Handhika Rahman | Editor: Machmud Mubarok
TribunCirebon.com/Handhika Rahman
Rapat pleno pengurus Partai Golkar di DPD Partai Golkar Indramayu, Jumat (11/12/2020). 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Handhika Rahman

TRIBUNCIREBON.COM, INDRAMAYU - Kekuatan Partai Golkar di Kabupaten Indramayu akhirnya runtuh di Pilkada Indramayu 2020.

Walau hasil real count KPU belum keluar, namun runtuhnya kekuatan Golkar ini ditandai dengan hasil quict count atau hitung cepat oleh lembaga survei Indikator Politik yang memenangkan pasangan calon (paslon) Nina Agustina Dai Bachtiar-Lucky Hakim.

Paslon nomor urut 4 yang diusung oleh PDI Perjuangan, Gerindra, dan NasDem itu menang dengan perolehan suara 37,45 persen. Baru disusul pada urutan kedua Paslon Daniel Mutaqien Syafiuddin-Taufik Hidayat (Mantap) dengan 29,35 persen.

Baca juga: Warga Cipondok Kuningan Gotong Royong Benahi Rumah Rusak Akibat Gempa Brebes

Baca juga: Kemana Rekaman CCTV? Polisi Masih Mencari Rekaman CCTV dalam Kasus Penembakan 6 Laskar FPI

Baca juga: Cara-cara Mengobati Ejakulasi Dini Pada Pria, Gunakan 7 Obat Tradisional Ini Dijamin Tokcer

Baca juga: Banyak Bantuan Covid-19 Bikin Harga Beras di Indramayu Murah, Operasi Pasar Bulog Pun Tak Laku

Tokoh Senior Partai Golkar Indramayu, Djahidin mengatakan, kekalahan Paslon Mantap yang diusung Partai Golkar menjadi pukulan keras.

Ia menilai, dengan kekuatan yang dimiliki Partai Golkar, seharusnya Pilkada Indramayu 2020 bisa dimenangkan kembali oleh partai berlogo pohon beringin tersebut.

"Dalam hitungan dan kalkulasi perolehan 22 kursi DPRD Indramayu, seharusnya dapat menghantarkan Paslon Mantap sebagai pemenang," ujar dia kepada Tribuncirebon.com, Jumat (11/12/2020).

Menurut Djahidin, ada beberapa faktor penyebab kekalahan Partai Golkar yang tidak disadari oleh elite partai baik di tingkatan daerah maupun pusat.

Salah satunya adalah mengabaikan program three sukses tinggalan era dulu, yakni sukses konsolidasi, sukses pemilu dan sukses pembangunan.

Ia menjelaskan, sukses konsolidasi partai di Kabupaten Indramayu tidak dapat dilakukan secara masif dan terukur.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved