Breaking News:

Kasus Pembobolan ATM

Gara-gara Hubungi 'Call Center' Palsu di ATM, Tabungan Rp 10 Juta Milik Pasutri Ini Ludes

Fadhlun (46) menjadi korban pembobolan ATM setelah menelpon call center palsu. Ini kronologinya

Istimewa
Ilustrasi ATM 

"Katanya nanti bisa dikenakan tindak pidana, karena merusak ATM. Kemudian saya mencoba menghubungi nomor call center yang ada di layar ATM namun dilarang oleh pria tersebut, katanya nanti lama diangkat," ujarnya.

Gara-gara Sering Main Handphone, Wanita Ini Dianiaya Suaminya Sendiri Hingga Masuk Rumah Sakit

Setelah itu, lelaki tersebut menyarankan korban untuk menghubungi nomor call center yang ditempel di dinding.

Karena panik, korban akhirnya mengikuti anjurannya.

"Di stiker itu ada nomor handpone. Lalu saat saya hubungi masuk, saya diminta untuk menyebutkan nomor PIN," jelasnya.

Setelah menyebutkan nomor PIN, pelaku langsung meminta Fahdlun untuk segera memblokir serta mengganti nomor ATM miliknya tersebut.

Ia pun sempat keluar untuk menghubungi temannya yang bekerja di bank.

ATM BCA dan BNI ikut terganggu sehubungan dengan kebijakan pemadaman listrik di wilayah Jabodetabek pada Minggu, (4/8/2019).
ILUSTRASI - ATM BCA dan BNI ikut terganggu sehubungan dengan kebijakan pemadaman listrik di wilayah Jabodetabek pada Minggu, (4/8/2019). (Kolase foto (Tribunnews.com))

"Teman saya terkejut waktu saya bilang call center itu minta PIN. Kemudian ia mengecek saldo di tabungan saya ternyata sudah habis. Rp 10 juta hilang dalam hitungan detik," ungkap korban.

Korban pun sempat menghubungi nomor call center yang ia telepon sebelumnya.

Akan tetapi nomor tersebut telah tidak lagi aktif.

Daftar Harga Sepeda Lipat Terbaru, Mulai Rp 2 Jutaan : Pacific, Dahon Ion, Element Hingga United

Begitu juga dengan lelaki yang tak dikenalnya itu telah menghilang tanpa jejak.

Halaman
123
Sumber: TribunnewsWiki
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved