Breaking News:

Human Interest Story

Nasib Pemulung di Indramayu Saat Pandemi Corona, Hanya Mampu Beli Roti Dibagi Untuk Makan 7 Orang

Hidup di pusat kota rupanya tidak menjamin kehidupan Rastinah (35) dan Umiyati (30) dapat hidup nikmat seperti masyarakat lain.

Tribuncirebon.com/Handhika Rahman
Rastinah dan Umiyati saat memulung sampah di tempat sampah di wilayah Kelurahan Lemahmekar, Kecamatan/Kabupaten Indramayu, Senin (4/5/2020). 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Handhika Rahman

TRIBUNCIREBON.COM, INDRAMAYU - Hidup di pusat kota rupanya tidak menjamin kehidupan Rastinah (35) dan Umiyati (30) dapat hidup nikmat seperti masyarakat lain.

Keduanya merupakan warga Keluruhan Lemahmekar, Kecamatan/Kabupaten Indramayu yang biasa berkeliling dari tempat sampah ke tempat sampah lain memungut sampah untuk dijual.

Darah Pasien Covid-19 yang Sudah Sembuh Dijual di Pasar Gelap, Digunakan untuk Hal Ini

Terlebih di tengah wabah Covid-19, keduanya mengaku penghasilan mereka turun drastis karena harga sampah yang anjlok.

Rata-rata jenis sampah yang mereka kumpulkan itu hanya dihargai Rp 1.000 saja per kilogramnya.

Rastinah mengatakan, jika pada hari-hari biasanya biasa mendapat upah dari memulung sampah Rp 30 ribu untuk menghidupi suami dan 5 orang anaknya. Kini dapat upah Rp 10 ribu saja susah.

"Kalau dapat sampah 10 kilogram, itu cuma dapat Rp 10 ribu, cuma cukup beli beras setengah sama telur tiga, padahal anak saya saja ada 5," ujar dia kepada Tribuncirebon.com saat ditemui di tempat sampah di wilayah Kelurahan Lemahmekar, Senin (4/5/2020).

Imbas Covid-19, Perangkat Desa Se-Kuningan Minta Manajamen Bank Kuningan Lakukan Aktivasi Asuransi

VIDEO - Komunitas Waria Bandung Laporkan Ferdian Paleka Pelaku Prank Bingkisan Berisi Batu & Sampah

Rastinah mengatakan, rela berangkat memulung mulai pukul 01.00 WIB dini hari dan pulang pukul 11.00 WIB siang setiap harinya selama 17 tahun memulung demi menghidupi keluarga.

Ia juga mengaku mesti menahan perihnya lapar asalkan anak-anak dan suaminya bisa makan.

"Anak saya itu ada 4, anak yang paling besar masih SMP umur 14 tahun, yang nomor dua 13 tahun, yang nomor tiga 9 tahun, dan satunya masih bayi umur 3 tahun. Satu laginya itu anak yatim dari istri pertama suami saya yang saya urus dari kecil," ujarnya.

Halaman
12
Penulis: Handhika Rahman
Editor: Mutiara Suci Erlanti
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved