Heboh Makam Kuno di Indramayu

Ratusan Peziarah Berbondong-Bondong Ke Makam Kuno Syekh Abdul Rahman di Indramayu

atusan warga berbondong-bondong mengunjungi lokasi penemuan Makam kuno di Desa Kiajaran Wetan Indramayu

Ratusan Peziarah Berbondong-Bondong Ke Makam Kuno Syekh Abdul Rahman di Indramayu
ISTIMEWA
Para pengunjung saat memadati lokasi penemuan makam kuno Syekh Abdul Rahman di kawasan tempat pemakaman umum (TPU) di Blok Langgen Desa Kiajaran Wetan, Kecamatan Lohbener, Kabupaten Indramayu. 

Empat syarat itu yakni, pertama membuat mushola di kawasan tempat pemakaman umum Desa Kiajaran Wetan, kedua rutin mengkhatamkan Al-Quran minimal satu bulan sekali.

Ketiga, memperbaiki akses jalan menuju lokasi tempat pemakaman, dan keempat, membuat pagar di sekeliling pemakaman.

 Bencana Gempa Dahsyat Bakal Tayang di Film San Andreas Bioskop Trans TV Malam Ini, Simak Sinopsisnya

Ia menceritakan, berdasarkan riwayat yang diterima KH M Abbas bin Fuad Hasyim MA dari riwayat dari alam bawah sadarnya, Syekh Abdul Rahman adalah wali mastur atau dengan kata lain, wali Allah yang tersembunyi.

Masih berdasarkan keterangan KH M Abbas bin Fuad Hasyim MA, Syekh Abdul Rahman ini adalah Wali Mastur yang berasal dari Cirebon.

Selain itu, Syekh Abdul Rahman juga disebutkan memiliki usia yang jauh lebih tua dibanding Desa Kiajaran Wetan.

Sebelum Desa Kiajaran Wetan terbentuk, Syekh Abdul Rahman sudah berada di sana untuk menyebarkan agama Islam.

Lokasi penemuan makam kuno yang diduga makam Syekh Abdul Rahman yang meninggi secara sendirinya di kawasan tempat pemakaman umum di Blok Langgen, Desa Kiajaran Wetan, Kecamatan Lohbener, Kabupaten Indramayu, Rabu (19/11/2019).
Lokasi penemuan makam kuno yang diduga makam Syekh Abdul Rahman yang meninggi secara sendirinya di kawasan tempat pemakaman umum di Blok Langgen, Desa Kiajaran Wetan, Kecamatan Lohbener, Kabupaten Indramayu, Rabu (19/11/2019). (Tribuncirebon.com/Handhika Rahman)

"Bisa jadi waktu itu beliau termasuk murid yang membantu perjuangan Sunan Gunung Jati, beliau ditugaskan di sini, beliau juga wafat di sini," ujar dia.

Meski demikian, keterangan lebih lanjut mengenai sosok Syekh Abdul Rahman ini belum diketahui.

"Saat beliau wafat di sini, anak-anak keturunannya tidak ada yang tahu mungkin, untuk siapa silsilahnya, dan sebagainya saya juga tidak tahu persis," ujar dia.

 Sempat Disangka Bukan Kuburan, Makam Kuno yang Ditemukan di Indramayu Dibongkar, Ada Tulang Manusia

 Detik-Detik Makam Kuno di Indramayu Ditemukan, Fenomena Pohon di Atas Makam Terbakar Jadi Tanda

 Temukan Makam Kuno Berkat Petunjuk Kiai Buntet, Ada 4 Syarat yang Harus Dipenuhi Kata Ustaz Ini

Ustaz Taupik Tabroni berharap, dengan adanya penemuan makam kuno tersebut keturunan Syekh Abdul Rahman bisa mengetahui bahwa makam beliau ada di Desa Kiajaran Wetan Indramayu.

Halaman
1234
Penulis: Handhika Rahman
Editor: Mutiara Suci Erlanti
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved