Breaking News:

Waduk Darma Alami Penyusutan Volume Air, Alih Fungsi Dijadikan Lahan untuk Bercocok Tanam

Waduk Darma Alami Penyusutan Volume Air, Alih Fungsi Dijadikan Sawah oleh Warga.

Penulis: Hakim Baihaqi | Editor: Mutiara Suci Erlanti
Tribuncirebon.com/Hakim Baihaqi
Waduk Darma alami penyusutan volume air, alih fungsi jadi lahan sawah untuk bercocok tanam 

Laporan wartawan Tribun Jabar, Hakim Baihaqi

TRIBUNCIREBON.COM, KUNINGAN - Kemarau panjang yang berlangsung selama tiga bulan lebih di Jawa Barat menyebabkan sejumlah sumber air mengalami penyusutan volume, salah satunya Waduk Darma di Kecamatan Darma, Kabupaten Kuningan.

Akibat penyusutan volume air, daratan yang semula terendam air bermunculan‎.

Bahkan, beberapa binatang penghuni Waduk Darma, mulai dari keong sawah, keong emas, kijing, dan beberapa jenis ikan tawar pun terlihat mati.

Munculnya kembali daratan, dimanfaatkan oleh warga desa di sekitar Waduk Darma untuk bercocok tanam, beberapa tanaman yang ditanam oleh warga di antaranya pagi dan Jagung.

Kemarau Panjang, Volume Air Waduk Darma Kuningan Menyusut & Ikan-ikan Mati

Geram Istrinya Tak Pandai Memasak, Seorang Suami Tega Bakar Sang Istri yang Sedang Hamil

Mamun (68), petani di Desa Darma, Kecamatan Darma, mengatakan, setiap musim kemarau daratan di pinggir danau bermunculan dan pada tahun ini mulai terlihat sejak Juni 2019.

"Setiap tahun jadi lahan tani, karena ga mungkin susah air. Sekarang tanam sudah tiga minggu," kata Mamun di Waduk Darma, Minggu (15/9/2019).

Beruntungnya, kata Mamun, petani di sekitar Waduk Darma bisa memanfaatkan lahan selama lebih dari tiga bulan atau berjalan dari masa tanam hingga panen.

Lucinta Luna Gigit Telinga Sang Kekasih, Abash Meringis Kesakitan, Kenapa?

LOWONGAN Pekerjaan BCA dan PT KTB Mitsubishi, Yuk Buruan Daftar Sebelum Ditutup

Mamun mengatakan, setelah masa panen atau awal musim hujan, daratan yang ditanami oleh padi tersebut akan kembali tenggalam dan warga pun akan menanam pada kemarau mendatang.

"Daripada jadi lahan mati, lebih baik dimanfaatkan‎. 2017 sampai dua kali panen," katanya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved