Breaking News:

Kasus Kematian Brigadir J

Sempat Bilang CCTV Rusak, Sekarang Polisi Klaim Temukan Rekaman CCTV Kasus Kematian Brigadir J

tim penyidik Polri menemukan rekaman kamera closed-circuit television (CCTV) yang bisa mengungkap kasus kematian Brigadir J.

Editor: Machmud Mubarok
(KOMPAS.com/RAHEL NARDA)
Kepala Divisi Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo di Mabes Polri, Jakarta, Selasa (19/7/2022). 

TRIBUNCIREBON.COM, JAKARTA - Pihak Polri menyatakan, tim penyidik sudah menemukan rekaman kamera closed-circuit television ( CCTV) yang bisa mengungkap kasus kematian  Brigadir J.

"Tim ini bekerja maksimal. Kita sudah menemukan CCTV yang bisa mengungkap secara jelas tentang konstruksi kasus ini," kata Kepala Divisi Humas (Kadiv Humas) Polri Irjen Dedi Prasetyo dalam jumpa pers di Divhumas Polri, Jakarta, Rabu (20/7/2022).

Padahal pada konferensi pers pertama kasus ini pada 18 Juli 2022, Kapolres Jaksel menyatakan CCTV di kediaman Irjen Pol Ferdy Sambo rusak sudah dua minggu.

Baca juga: Brigadir J Diduga Ditembak Bharada E dengan Pistol Glock 17, Ini Spesifikasi Senpi Pistol Mainan

Dedi mengatakan, rekaman CCTV itu sedang didalami oleh Tim Khusus (timsus) Polri dan akan dibuka kalau seluruh rangkaian proses penyidikan oleh timsus sudah selesai.

"Jadi dia tidak sepotong-sepotong, juga akan menyampaikan secara komprehensif apa yang telah dicapai Timsus yang ditentukan bapak Kapolri," kata Dedi.

Menurut dia, Kapolri Jenderal Listyo Sigit mendengarkan seluruh aspirasi masyarakat terkait perkara itu.

"Juga komitmen dari pimpinan Polri dalam rangka menjaga independensi, transparan dan akuntabel, tim menunjukkan kinerjanya yang maksimal," ucap Dedi.

Terkait kasus ini, Kapolri telah menonaktifkan Kepala Biro Pengamanan Internal (Karo Paminal) Divisi Profesi dan Pengamanan (Divpropam) Polri Brigjen Hendra Kurniawan dan Kapolres Jaksel Kombes Budhi Herdi Susianto.

Dedi mengatakan, proses membuka rekaman CCTV itu akan dibarengi dengan penjelasan dari tim khusus yang dibentuk Kapolri Jenderal Listyo Sigit terkait kasus ini. Wakil Kepala Kepolisian Negara Repubik Indonesia (Waka Polri) Komjen Gatot Eddy Pramono menjadi penanggung jawab tim khusus itu, sedangkan ketua tim khusus dijabat oleh Inspektorat Pengawasan Umum Kepolisian (Irwasum) Polri Komjen Agung Budi Maryoto.

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Tindak Pidana Umum (Dirtipidum) Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri Brigjen Andi Rian mengatakan, sejumlah bukti rekaman CCTV terkait kasus kematian Brigadir J tengah diproses di laboratorium forensik.

Andi menjamin pengolahan di laboratorium forensik dilakukan sesuai dengan ketentuan hukum untuk mengungkap konstruksi kasus kematian Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J.

"Beberapa bukti baru CCTV, nah ini sedang proses di Lab Forensik untuk kita lihat," kata Andi dalam jumpa pers di Divhumas Polri.

Menurut Andi, para penyidik melakukan sinkronisasi untuk menelaah rekaman CCTV itu. 

Karena tentu ini kita peroleh, penyidik memperoleh dari beberapa sumber, ada beberapa hal yang harus disinkronisasi-sinkronisasi, kalibrasi waktu," ucap Andi.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved