Breaking News:

Siapa Dwi Dahlia Susanti Wanita Asal Indonesia yang Dituduh AS Jadi Fasilitator Pendanaan ISIS

Dwi Dahlia Susanti telah menjadi fasilitator keuangan ISIS setidaknya sejak 2017 dan telah membantu anggota ISIS lainnya dengan pengiriman dana

Editor: Mumu Mujahidin
Tribun Solo
Ilustrasi - ISIS 

TRIBUNCIREBON.COM - Inilah kelima sosok WNI yang diberikan sanksi oleh Amerika Serikat terkait ISIS.

AS melalui Departemen Keuangan memberikan sanksi kepada 5 Warga Negara Indonesia ( WNI) yang diduga jadi fasilitator pendanaan  ISIS atau Islamic State atau juga Daesh.

Oleh barat,  ISIS disebut sebagai organisasi Islam fundamentalis dan kelompok jihadis yang ingin mendirikan negara kekalifatan Islam di kawasan Suriah dan Irak.

Dikutip dari laporan resminya, kelima WNI itu diduga terkait dengan Indonesia karena memiliki paspor yang berasal dari Indonesia.

Lima orang mendapatkan sanksi adalah Rudi Heryadi, Ari Kardian, Muhammad Dandi Adhiguna dan Dini Ramadhani dan Dwi Dahlia Susanti.

Ilustrasi - ISIS
Ilustrasi - ISIS (Tribun Solo)

Nama terakhir diduga mempunyai peranan penting dalam jejaring ini.

Dia adalah  Dwi Dahlia Susanti.

Dwi Dahlia Susanti telah menjadi fasilitator pendanaan  ISIS setidaknya sejak 2017 dan telah membantu anggota  ISIS lainnya dengan pengiriman uang yang melibatkan individu di Indonesia, Turki, dan Suriah,” tulis laporan tersebut dikutip pada Selasa (10/5/2022).

Dalam laporan tersebut disebutkan bahwa pada akhir 2017,  Dwi Dahlia Susanti membantu suaminya mengirimkan hampir 4.000 dolar Amerika atau sekitar Rp 58 juta, serta mengirimkan senjata kepada seorang pemimpin  ISIS.

Saat itu, Susanti juga sempat mengalihkan sekitar 500 dolar AS atau sekitar Rp 7 juta dari dana tersebut untuk para pendukung  ISIS di jaringannya sendiri.

 
Sayangnya dalam laporan tersebut tidak disebutkan, apakah yang disebut ‘jaringannya sendiri’ itu termasuk Indonesia atau bukan.

Namun, disebutkan pada tahun 2021 ia juga mengirimkan uang dari Indonesia ke Suriah.

“Pada awal tahun 2021, Susanti telah memfasilitasi pengiriman uang dari Indonesia ke Suriah untuk memberikan dana kepada individu-individu di kamp-kamp pengungsi,” tulis laporan tersebut.

Dalam beberapa kasus, dana ini disebut digunakan untuk menyelundupkan anak-anak remaja keluar dari kamp, di mana mereka diterima oleh pejuang  ISIS.

Diduga ada kemungkinan sebagai rekrutmen anak-anak untuk ISIS.

Baca juga: Cerita Gadis Budak Nafsu ISIS, Dijual Berkali-kali ke Pria hingga Melahirkan di Usia 13 Tahun

Terkait dengan WNI Lain
Halaman
1234
Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved