Breaking News:

Pasukan Khusus 2 Negara Ini Bersiap Jemput Presiden Zelensky, Israel Mulai Turun Tangan

Pasukan khusus Spetsnaz Rusia sekarang dikatakan menargetkan Zelensky dan dia telah selamat dari tiga upaya pembunuhan

Twitter/@sourav_jalon
Foto-foto lama Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengenakan pakaian militer, viral di media sosial Twitter dan Facebook. 

TRIBUNCIREBON.COM- Pasukan khusus Amerika Serikat dan Inggris tengah bersiap mengevakuasi Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky.

Volodymyr Zelensky bakal dijemput anggota pasukan elite AS dan komando SAS untuk mengantisipasi kemungkinan Presiden Ukraina ini menjadi sasaran pembunuhan.  

Pasukan dari Inggris, AS, dan Ukraina dilaporkan berkumpul di pangkalan terpencil di Lituania untuk merencanakan misi berbahaya itu.

Pasukan khusus Spetsnaz Rusia sekarang dikatakan menargetkan Zelensky dan dia telah selamat dari tiga upaya pembunuhan dalam seminggu setelah plot digagalkan oleh agen ganda.

Demikian berita terkini Wartakotalive.com, bersumber dari mirror.co.uk sore ini.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengacungkan tinjunya untuk memberi hormat saat mendapat tepuk tangan meriah dari Parlemen Eropa
Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengacungkan tinjunya untuk memberi hormat saat mendapat tepuk tangan meriah dari Parlemen Eropa (Sky News)

Presiden Ukraina Tolak Tawaran Penyelamatan

 
Presiden Ukraina yang pemberani juga telah menolak tawaran penyelamatan, dengan mengatakan: "Saya butuh amunisi, bukan tumpangan."

Dia menanggapi rencana kedatangan pasukan Amerika Serikat untuk mengevakuasi dirinya.

Zelensky mengonfirmasi bahwa dia berbicara dengan Presiden AS, Joe Biden, membahas keamanan, dukungan keuangan, dan kelanjutan sanksi terhadap Rusia.

"Sebagai bagian dari dialog terus-menerus, saya melakukan percakapan lain dengan Presiden," tulis Zelensky di Twitter.

Sekitar 70 tentara elite Inggris dan 150 Angkatan Laut AS sedang berlatih untuk misi penyelamatan bersama pasukan Ukraina, The Sun melaporkan.

“Opsi yang paling masuk akal adalah memindahkan Zelensky keluar dari Kyiv (Kiev) di mana dia bisa dijemput.

"Kami memiliki pesawat tetapi jarak sangat penting," kata seorang sumber senior.

Itu terjadi ketika Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan sanksi Barat mirip dengan deklarasi perang, ketika pasukannya menekan serangan mereka ke Ukraina pada hari Sabtu untuk hari ke-10.

Halaman
1234
Sumber: Warta Kota
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved