Breaking News:

Senator AS Sebut Serangan ke Ukraina Berhenti Jika Nyawa Putin Dilenyapkan, Dubes Rusia Murka

Lindsey Graham dihujat habis-habisan setelah meminta seseorang di lingkaran dalam Presiden Rusia Vladimir Putin untuk membunuhnya.

(Photo by Handout / KREMLIN.RU / AFP) (AFP/HANDOUT)
Dalam pengambilan video ini diambil dari cuplikan selebaran yang tersedia pada 24 Februari 2022 di situs web resmi Presiden Rusia (kremlin.ru) Presiden Rusia Vladimir Putin berpidato di hadapan bangsa di Kremlin di Moskow. 

TRIBUNCIREBON.COM- Senator AS dari Partai Republik, Lindsey Graham dihujat habis-habisan setelah meminta seseorang di lingkaran dalam Presiden Rusia Vladimir Putin untuk membunuhnya.

Dilansir BBC, Lindsey Graham mengatakan satu-satunya cara invasi Rusia ke Ukraina berakhir adalah "seseorang di Rusia membawa orang ini ( Putin) keluar". 

Dalam cuitannya, Republikan ini secara blak-blakan bertanya apa Rusia memiliki 'Brutus' yang dapat mengalahkan Putin dan mengakhiri perang.

Baca juga: Rusia Bombardir Kharkiv, Desa Yakovlivka Luluh Lantak Dihajar Roket, Selamat Datang di Neraka

Baca juga: Perang Rusia-Ukraina Bisa Jadi Perang Nuklir, Pesawat Kiamat Putin Meluncur di Langit Moskow

"Apakah ada Brutus di Rusia? Apakah ada Kolonel Stauffenberg yang lebih sukses di militer Rusia?" cuit senator ini.

Brutus adalah politikus Romawi yang membunuh Julius Caesar.

Sementara Kolonel Claus von Stauffenberg adalah tentara Jerman yang dikenal karena berusaha membunuh Adolf Hitler pada 1944.

Komentar Graham ini membuat marah Duta Besar Rusia untuk AS.

Anatoly Antonov menilai senator dari Carolina Selatan ini keterlaluan.

"Sulit dipercaya bahwa seorang senator suatu negara yang mengkhotbahkan nilai-nilai moralnya sebagai 'bintang pemandu' bagi seluruh umat manusia dapat melakukan seruan terhadap terorisme sebagai cara untuk mencapai tujuan Washington di arena internasional," kata Antonov.

 
Selain menyerukan pembunuhan, Graham juga mendorong masyarakat Rusia untuk menggulingkan pemerintahannya.

"Kecuali jika Anda ingin hidup dalam kegelapan selama sisa hidup Anda, terisolasi dari seluruh dunia dalam kemiskinan, dan hidup dalam kegelapan, Anda perlu melangkah maju," cuitnya.

Dalam konferensi pers Jumat (4/3/2022) lalu, Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengutuk pernyataan Graham.

"Itu bukan posisi pemerintah Amerika Serikat dan tentu saja bukan pernyataan yang akan Anda dengar dari mulut siapa pun yang bekerja di pemerintahan ini," jawab Psaki.

Ketika ditanya apakah Presiden Joe Biden memiliki pandangan yang sama dengan Graham, Psaki kembali mengutuk gagasan itu.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved