Breaking News:

Ibu Pakai Helm Doraemon Marahi Petugas Satpol PP Indramayu Saat Lapak Jualannya Dibongkar Paksa

Masih mengenakan helm berlambang doraemon, ibu-ibu berbaju ungu itu terus mengomeli petugas yang tengah menjalankan tugas penertiban.

Tribuncirebon.com/Handhika Rahman
Ibu-ibu berhelm doraemon saat marah-marah kepada petugas Satpol PP Kabupaten Indramayu ketika lapak jualannya di Jalan Murahnara dibongkar, Senin (10/1/2022). 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Handhika Rahman

TRIBUNCIREBON.COM, INDRAMAYU - Petugas Satpol PP Kabupaten Indramayu dimarahi ibu-ibu saat melakukan mengeksekusi pembongkaran lapak para Pedagang Kaki Lima (PKL) di sepanjang Jalan Murahnara Indramayu, Senin (10/1/2022).

Ibu-ibu itu diketahui merupakan salah satu dari pedagang yang lapaknya dibongkar petugas.

Dengan masih mengenakan helm berlambang doraemon, ibu-ibu berbaju ungu itu terus mengomeli petugas yang tengah menjalankan tugas penertiban.

"Saya cuma ingin tahu, mana suratnya, harusnya ada pemberitahuan dulu gak boleh jualan, surat peringatan pertama, kedua, ketiga baru diangkut, kenapa ini main angkut-angkut saja," ujar ibu-ibu tersebut.

Ibu-ibu berhelm doraemon saat marah-marah kepada petugas Satpol PP Kabupaten Indramayu ketika lapak jualannya di Jalan Murahnara dibongkar, Senin (10/1/2022).
Ibu-ibu berhelm doraemon saat marah-marah kepada petugas Satpol PP Kabupaten Indramayu ketika lapak jualannya di Jalan Murahnara dibongkar, Senin (10/1/2022). (Tribuncirebon.com/Handhika Rahman)

Menerima omelan itu, petugas Satpol PP Kabupaten Indramayu tidak menggubris dan tetap melakukan eksekusi pembongkaran, termasuk lapak milik ibu tersebut.

Kepala Satpol PP dan Damkar Kabupaten Indramayu, Teguh Budiarso mengatakan, eksekusi ini merupakan pembongkaran lanjutan dalam penataan Taman Cimanuk sebagai ruang terbuka hijau (RTH) agar tidak kumuh yang sudah berlangsung sejak tahun 2019 lalu.

Hanya saja, karena pandemi Covid-19, eksekusi tersebut sempat tertunda dan baru dilanjutkan hari ini.

Lanjut Teguh Budiarso, surat peringatan kepada para pedagang pun sebenarnya sudah dilayangkan sejak jauh hari, bahkan hingga surat peringatan ketiga.

"Iya tadi ada, hanya ada tadi satu ibu-ibu yang melakukan penolakan, katanya sudah biasa seperti itu," ujar dia.

Halaman
12
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved