Breaking News:

Gempa Bumi

Gempa Bumi Terjadi Secara Beruntun di Jabar, BMKG Beri Penjelasan Seperti Ini

Serangkaian gempa bumi di Jawa Barat dalam beberapa hari terakhitr dipastikan. . .

shutterstock
Ilustrasi Gempa 

TRIBUNCIREBON.COM, BANDUNG - Serangkaian gempa bumi di Jawa Barat dalam beberapa hari terakhitr dipastikan bukan karena adanya peningkatan aktivitas vulkanik sejumlah gunung berapi.

Kepala Badan Meteorologi Klimatologi Geofisika ( BMKG) Bandung, Teguh Rahayu, mengatakan aktivitas kegempaan dalam beberapa hari terakhir di Jabar disebabkan pergerakan sesar-sesar lokal di Jawa Barat, bukan karena aktivitas vulkanik, serta tidak ada hubungannya dengan aktivitas Gunung Semeru dan Gunung Merapi.

"Aktivitas kegempaan di wilayah Purwakarta merupakan aktivitas dari Sesar Cirata, sedangkan aktivitas kegempaan di Pangalengan merupakan sesar Garsela," ujarnya kepada Tribun Jabar saat dihubungi melalui telepon, Rabu (8/12/2021).

BMKG mencatat, setidaknya ada tiga gempa yang terjadi sepekan ini, yakni pada Sabtu (4/12) dan  Selasa (7/12) di sekitar Kabupaten Bandung, serta Rabu (8/12) di Kabupaten Purwakarta. BMKG juga mencatat magnitude gempa tak terlalu besar.

Episenter gempa Sabtu (4/12) terletak pada koordinat 7.25 LS dan 107.60 BT, sekitar 26 kilometer Barat Daya Kabupaten Bandung pada kedalaman 3 kilometer. 

Gempa bumi ini dirasakan  di wilayah Pengalengan dan Kertasari dengan Skala Intensitas II MMI (Getaran dirasakan oleh beberapa orang, benda-benda ringan yang digantung bergoyang).

Hal serupa juga terjadi pada gempa, Selasa (7/12). Episenter gempa terletak pada koordinat 7.24 LS dan 107.64 BT, 11 kilometer tenggara Kabupaten Bandung pada kedalaman 16 kilometer, dengan manitude 2,8.

Berdasarkan laporan dari masyarakat, gempa bumi ini dirasakan di wilayah Pangalengan.

Gempa terakhir, Rabu (8/12) sedikit lebih besar, berkekuatan M=3,4. Gempa dirasakan  di wilayah Cipeundeuy, Cirata, dan Maniis.

Episenter gempa berada  pada koordinat 6.71 LS dan 107.35 BT, sekitar 18 kilometer barat daya Purwakarta pada kedalaman 7 kilometer.

Sebelumnya diberitakan, letusan freatik tanpa tanda-tanda vulkanik yang jelas seperti yang terjadi di Gunung Semeru, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, berpotensi terjadi pada gunung-gunung berapi di Jawa Barat.

Gunung Tangkubanparahu di Kabupaten Bandung Barat (KBB) dan Papandayan di Kabupaten Garut disebut memiliki karakter yang sama dengan Gunung Semeru. Bisa meletus tiba-tiba.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah Provinsi Jawa Barat, Dani Ramdan, mengatakan masyarakat di sekitar Gunung Api Tangkuban Parahu sebaiknya mewaspadai terjadinya letusan freatik yang bersifat tiba-tiba dan tanpa didahului oleh gejala-gejala vulkanik yang jelas ini.

Masyarakat, pengunjung, wisatawan, dan para pendaki, menurut Dani, juga direkomendasikan agar tidak turun ke dasar Kawah Ratu dan turun atau mendekat ke kawah-kawah aktif lain Gunung Tangkuban Parahu.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jabar
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved