Breaking News:

Evaluasi Pelayanan Kesehatan, Komisi III DPRD Kota Cirebon Minta Komitmen Pemda Pertahankan UHC

Komisi III DPRD Kota Cirebon menggelar rapat evaluasi pelayanan kesehatan bagi masyarakat bersama BPJS Kesehatan, Kamis (11/11/2021).

DOK HUMAS DPRD KOTA CIREBON
Komisi III DPRD Kota Cirebon saat rapat evaluasi pelayanan kesehatan bagi masyarakat bersama sejumlah instansi dan BPJS Kesehatan di Ruang Rapat Serbaguna DPRD Kota Cirebon, Jalan Siliwangi, Kota Cirebon, Kamis (11/11/2021). 

Tresnawaty juga meminta Dinsos dan Disdukcal memverifikasi ulang karena hampir 10 ribu warga tersebut merupakan penerima JKN APBN.

Ia juga menyampaikan alasan penonaktifan kepesertaan ribuan warga itu karena mereka dinilai layak untuk mendapatkan bantuan iuran.

"Kita mendorong agar Kota Cirebon bisa mengaktifkan kembali kepesertaannya, karena targetnya 100 persen masyarakat Kota Cirebon tercover sebagai peserta JKN," kata Tresnawaty.

Hingga kini, dari 42 ribu masyarakat yang diajukan menjadi peserta BPJS melalui APBD, hanya tersisa 6321 orang yang masih proses verifikasi.

Pihaknya memastikan data 6321 warga tersebut masih diproses lebih lanjut karena terdapat data pengajuan ganda, pindah keluar daerah, dan lainnya.

Wakil Ketua Komisi III DPRD Kota Cirebon, Cicip Awaludin juga meminta komitmen Dinkes, Dinsos, Disdukcapil, dan BPJS Kesehatan Kota Cirebon untuk mencapai target UHC 100 persen meski menemukan banyak kendala.

“Banyak keluhan dari masyarakat, sehingga harus ada solusi. Dinsos harus bisa mengaktifkan kembali kepesertaan BPJS yang dinonaktifkan," kata Cicip Awaludin.
.
Cicip juga mengaku menemukan kendala terkait aktivasi KTP yang mendaftar kepesertaan BPJS Kesehatan, sehingga meminta Disdukcapil segera menyelesaikan masalah tersebut.

Sementara Kepala Dinkes Kota Cirebon, Edy Sugiarto, mengakui adanya SK Mensos itu berdampak pada capaian UHC 100 persen.

Selain itu, ia juga mengaku masih menemukan data yang kurang valid, seperti penduduk yang sudah pindah ke luar kota, tapi tetap tercatat sebagai warga Kota Cirebon.

"Ada juga yang NIK belum terkoneksi dengan sistem online, kami berjanji akan tetap mempertahankan capaian UHC dan rutun memantaunya," ujar Edy Sugiarto.

Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved