Breaking News:

Harga Minyak Goreng Curah Meroket

Harga Minyak Goreng Naik, Perajin Keripik Tempe di Majalengka Ikut Terpukul

Selain dikeluhkan oleh para pedagang, naiknya harga minyak goreng juga dikeluhkan perajin keripik tempe di Kabupaten Majalengka

Penulis: Eki Yulianto | Editor: dedy herdiana
Tribuncirebon.com/Eki Yulianto
Eka (28), perajin dan pedagang keripik tempe di Pasar Tradisional Sindangkasih Cigasong Majalengka 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Eki Yulianto

TRIBUNCIREBON.COM, MAJALENGKA - Selain dikeluhkan oleh para pedagang, naiknya harga minyak goreng juga dikeluhkan perajin keripik tempe di Kabupaten Majalengka.

Eka (28), salah satu perajin maupun pedagang keripik tempe di Pasar Tradisional Sindangkasih Cigasong Majalengka mengaku sudah lama ia tak lagi produksi tempe.

Disampaikan dia, harga minyak goreng yang naik menjadi alasannya.

"Sudah lama ga goreng (produksi), karena harga minyaknya lagi mahal," ujar Eka kepada media saat ditemui di kiosnya, Senin (1/11/2021).

Pedagang sembako termasuk minyak goreng di Pasar Baru Indramayu, Senin (1/11/2021).
Pedagang sembako termasuk minyak goreng di Pasar Baru Indramayu, Senin (1/11/2021). (Tribuncirebon.com/Handhika Rahman)

Kondisi tersebut, jelas dia, membuat ia hanya mengandalkan stok yang ada untuk dijual.

Sementara, ia mengeluhkan adanya pengurangan jumlah pembeli di masa harga minyak goreng tinggi.

"Kalau pembeli kan maunya yang baru terus, yang masih fresh, sedangkan kami sudah lama gak goreng keripik tempe yang baru karena harga minyaknya lagi naik," ucapnya.

Eka pun menyebut, omzet penjualan kini berkurang.

Dari sebelum harga minyak goreng naik ia bisa mendapatkan uang sebesar Rp 500 ribu per hari.

Halaman
12
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved