Breaking News:

Nasib Anggota DPRD Indramayu yang Jadi Dalang Kematian Dua Petani Tebu, Ternyata Masih Digaji Negara

Jadi otak di balik bentrok berdarah yang menewaskan dua petani tebu di Indramayu, Taryadi (43) kini ditetapkan jadi tersangka.

TribunCirebon.com/Handhika Rahman
Kapolres Indramayu, AKBP M Lukman Syarif mengungkap ada preman memprovokasi warga sehingga terjadi peristiwa berdarah di lahan tebu PG Jatitujuh di perbatasan Indramayu-Majalengka. 

TRIBUNCIREBON.COM- Jadi otak di balik bentrok berdarah yang menewaskan dua petani tebu di Indramayu, Taryadi (43) kini ditetapkan jadi tersangka.

Pria yang berprofesi sebagai anggota DPRD Indramayu itu ditangkap di rumahnya pada Selasa (5/10/2021).

Tak hanya Taryadi, polisi juga menetapkan enam orang lainnya sebagai tersangka kasus pembunuhan petani di ladang tebu.

Diwartakan sebelumnya, insiden berdarah yang menewaskan petani ladang tebu terjadi di Blok Makam Bujang Desa Sukamulya, Kecamatan Tukdana, Kabupaten Indramayu pada Senin (4/10/2021) pukul 10.15 WIB.

Tak berselang lama dari insiden berdarah itu, polisi berhasil meringkus tujuh orang tersangka.

Dikutip TribunnewsBogor.com dari Tribun Jabar, Kapolres Indramayu, AKBP M Lukman Syarif mengatakan ketujuh tersangka tersebut semuanya adalah anggota Forum Komunikasi Masyarakat Indramayu Selatan (F Kamis).

"Penetapan tersangka ini setelah kita memeriksa sebanyak 26 saksi," ujar AKBP M Lukman Syarif saat konferensi pers di Mapolres Indramayu, Rabu (6/10/2021).

AKBP M Lukman Syarif mengatakan, dari ketujuh tersangka itu salah satunya adalah Ketua F Kamis, Taryadi.

Taryadi diketahui merupakan anggota DPRD Kabupaten Indramayu.

Tersangka lainnya adalah ERYT (43), DRYN (46), keduanya adalah pengurus dari F Kamis.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved