Breaking News:

PT PG Rajawali II Harapkan Kemitraan dengan Petani Tebu di Jatitujuh Tetap Berjalan

PT PG Rajawali II Harapkan Kemitraan dengan Petani Tebu di Jatitujuh Tetap Berjalan

DOK PT PG RAJAWALI II
Aktivitas petani tebu di HGU Jatitujuh, Kabupaten Majalengka, Rabu (6/10/2021). 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Ahmad Imam Baehaqi

TRIBUNCIREBON.COM, CIREBON - Dua petani tebi mitra PG Jatitujuh menjadi korban pengeroyokan di Desa Kerticala, Kecamatan Tukdana, Kabupaten Indramayu, beberapa waktu lalu.

Direktur PT PG Rajawali II, Ardian Wijanarko, mengaku sangat menyayangkan peristiwa itu dan meminta kepolisian menindak tegas para pelaku.

Namun, pihaknya berharap, kejadian tersebut tidak memengaruhi kerja sama yang telah terjalin sejak beberapa tahun terkhir dengan mitra petani tebu PG Jatitujuh.

"Kami berharap ke depannya jalinan kerja sama yang dibangun selama ini tetap berjalan baik," kata Ardian Wijanarko saat ditemui di PT PG Rajawali II, Jalan Wahidin, Kota Cirebon, Rabu (6/9/2021).

Agar kemitraan tersebut tetap berkontribusi bagi kesejahteraan petani dan masyarakat sekitar, khususnya di perbatasan Majalengka dan Indramayu.

Ia mengatakan, selama ini PT Rajawali II melalui PG Jatitujuh telah menjalin kemitraan budidaya tebu melalui pemberdayaan UMKM petani yang dinaungi Badan Usaha Milik Desa (BUMDes).

Pihaknya mencatat, hingga kini terdapat 10 BUMDes di Kabupaten Majalengka dan empat BUMDes di Kabupaten Indramayu yang menjalin kemitraan dengan PG Jatitujuh.

"Kemitraan ini harus terus berjalan, karena terbukti memberikan dampak positif baik bagi kesejahteraan petani dan keberlangsungan oparasional pabrik," ujar Ardian Wijanarko.

Ardian menyampaikan, program kemitraan budidaya tebu juga bertujuan meningkatkan perekonomian lokal juga turut berperan sebagai rantai pasok pangan komoditas gula.

Halaman
12
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved