Breaking News:

TERUNGKAP, Rekaman Suara Pramugari di Pesawat yang Dibajak Pada 11 September dan Menabrak Menara WTC

Dari beberapa rekaman suara tersebut, terdapat rekaman percakapan radio antara petugas pengontrol udara atau air traffic controller (ATC) Boston

Editor: Machmud Mubarok
(eyesopenreport.com)
Foto yang menunjukkan pesawat Boeing 767 United Ailrines penerbangan 175 sesaat sebelum menabrak menara selatan gedung World Trade Center di New York, Minggu (11/9/2001). 

TRIBUNCIREBON.COM - Hari Minggu, tanggal 11 September 2001, atau hari ini 20 tahun yang lalu, dua pesawat Boeing 767 milik maskapai American Airlines dan United Airlines ditabrakkan ke menara kembar World Trade Center (WTC) di New York, AS, oleh para pembajak.

The New York Times mengungkap rekaman suara yang dirilis oleh investigator, menggambarkan detik demi detik kejadian yang oleh dunia kini disebut dengan peristiwa 11 September atau nine-eleven (9/11).

Dari beberapa rekaman suara tersebut, terdapat rekaman percakapan radio antara petugas pengontrol udara atau air traffic controller (ATC) Boston dan pesawat American 11 yang hilang dari radar.

Pada pukul 08.34 pagi, menara pengawas Boston memerintahkan American 11 yang menerbangi rute Boston-Los Angeles untuk naik ke ketinggian 35.000 kaki. "American 11, climb maintain level three five zero..." Namun, tidak ada jawaban dari American 11.

ATC berusaha untuk terus melakukan hubungan radio, tetapi American 11 sama sekali tidak merespons.

Baca juga: Serangan Mematikan Dilancarkan Al Qaeda 11 September 2001, Gedung WTC Hancur, Ribuan Orang Meninggal

Baca juga: Dahsyatnya Serangan Al Qaeda 11 September 2001, Gedung WTC Hancur, Ribuan Orang Meninggal

Pada pukul 08.19, sekitar 30 menit sebelum pesawat yang dibajak ditabrakkan, pramugari American 11 bernama Betty Ong menelepon pusat reservasi maskapai dengan Airfone yang tersedia di pesawat. Betty yang berbicara dengan agen reservasi, Nydia Gonzales mengatakan bahwa pilot dan kopilot di dalam kokpit tidak bisa dihubungi, ada dua awak kabin di kelas bisnis yang ditusuk, satu dalam kondisi kritis, dan satu lagi sudah tidak bernyawa.

Nydia kemudian menyampaikan informasi yang diterimanya kepada pusat kendali krisis American Airlines.

Petugas krisis American Airlines kemudian melakukan pelacakan dan profiling pesawat yang dibajak tersebut.

Diketahui, radar transponder pesawat ternyata dimatikan oleh para pembajak. Dengan transponder yang mati, petugas di darat tidak bisa melihat data ketinggian dan kecepatan pesawat, tetapi mereka sadar bahwa pesawat sedang menurunkan ketinggian.

Berikut adalah percakapan pramugari Betty Ong dengan petugas penanganan krisis maskapai American Airlines:

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved