Breaking News:

Inilah Sosok Dukun yang Diduga Perintahkan Orangtua Tumbalkan Anaknya untuk Ritual Pesugihan di Gowa

Pada Selasa (7/9/2021), polisi menangkap seorang pria berinisial SU (65) yang diduga menjadi dukun dalam ritual tersebut.

Editor: Mumu Mujahidin
Kolase kompas.com/dok.
SU (65), dukun yang diduga buat ritual pesugihan hingga korbannya mata bocah 6 tahun di Gowa, Sulawesi Selatan. 

Ini Fakta-faktanya:

1. Korban dianiaya

Korban dianiaya para pelaku dengan cara dicungkil matanya. Beruntung, kerabat korban bernama Bayu (34) memergoki aksi para pelaku.

Ia pun berusaha menghentikannya. Tangan dan kaki korban dipegangi oleh pelaku.

Bayu menuturkan, saat itu dirinya tengah duduk di depan rumah korban setelah pemakaman.

Mereka tiba-tiba mendengar tangisan anak kecil. Saat dicek, korban sudah dianiaya oleh para pelaku.

"Kami baru pulang dari pemakaman dan duduk di depan rumah korban."

"Tiba-tiba kami dengar teriakan anak kecil menangis, jadi kami masuk, ternyata matanya sedang dicungkil oleh ibunya dan bapak, kakek, dan neneknya memegang tangan dan kaki korban."

"Jadi kami langsung ambil ini anak untuk dievakuasi," kata Bayu, paman korban, saat dikonfirmasi Kompas.com, Jumat (3/9/2021) di rumah sakit.

2. Diduga untuk pesugihan

Penganiayaan yang dilakukan terhadap AP diduga sebagai bentuk ritual untuk pesugihan.

Bayu menyebut, korban diduga dijadikan pesugihan. Keluarga tersebut ternyata kerap menggelar ritual aneh pada malam tertentu.

Saat diinterogasi polisi, para pelaku mengaku mendapat bisikan gaib. "Berdasarkan hasil interogasi dari para tersangka, motifnya ini adalah halusinasi."

"Tersangka kerap mendapat bisikan gaib yang mengharuskan melakukan kekerasan kepada korban," kata Kasat Reskrim Polres Gowa AKP Boby Rachman, Jumat (3//9/2021).

3. Kakak korban diduga dicecoki air garam 2 liter

Bayu, kerabat korban melanjutkan, selain AP, kakak AP juga menjadi korban penganiayaan. Kakak korban meninggal dunia diduga dicekoki air garam 2 liter.

"Informasinya satu korban yakni kakaknya ini meninggal dunia karena dicekoki air garam 2 liter," jelas Bayu, mengutip Tribun Timur.

Kakak AP meninggal sehari sebelum kejadian tersebut. Namun polisi mengaku kini masih fokus mendalami kasus bocah tersebut.

Hingga saat ini, polisi telah memeriksa empat saksi yang berada di lokasi kejadian.

Sementara kedua orang tua korban diobservasi di RS Dadi Makassar. Kedua orangtua korban diduga mengalami gangguan jiwa.

Menurut informasi yang diterima petugas, diduga mereka memiliki perkumpulan sekira 40 orang. "Masih kita dalami, mereka ada perkumpulannya ada 40 orang."

"Ini masih didalami dan melibatkan Polsek, Kementerian Agama dan tokoh masyarakat di sana dan akan dilakukan penyuluhan kepada masyarakat dan jangan sampai ada seperti ini," kata Kasat Reskrim Polres Gowa.

(tribunnews/tribun timur/kompas.com).

Berita lain terkait Pesugihan Korbankan Anak

Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved