Breaking News:

Waktu Berjemur Terbaik Untuk Naikkan Imun dan Cegah Covid-19 Kata Ahli Bukan Pukul 09.00

Kebiasaan berjemur yang keliru waktunya ini kata ahli tidak akan banyak mendatangkan manfaat, sebaliknya risiko gangguan kesehatan malah bisa didapat

Editor: dedy herdiana
PIXABAY
Ilustrasi berjemur sinar matahari pagi. 

TRIBUNCIREBON.COM - Hampir semua orang berusaha menyempatkan diri untuk berjemur di bawah sinar matahari pagi, saat pandemi Covid-19 sekarang ini yang masih belum mereda.

Banyak ahli kesehatan yang menyebutkan berjemur sebagai salah satu cara mujarab untuk meningkatkan imun demi mencegah terinfeksi virus corona alias Covid-19.

Hanya saja, orang khususnya di Nusantara ini banyak yang terbiasa berjemur tubuh di pagi hari antara pukul 07.00 hingga 09.00.

Namun, ternyata itu adalah waktu yang kurang tepat untuk berjemur.

Kebiasaan berjemur yang keliru waktunya ini disebut ahli kesehatan tidak akan banyak mendatangkan manfaat yang orang cari, sebaliknya risiko gangguan kesehatan malah bisa didapat. 

Baca juga: Segera Kenali Gejala Serangan Jantung, Penyakit Itu pun Penyebab Ebenz Gitaris Burgerkill Meninggal

Baca juga: Peserta CPNS 2021 di Majalengka Wajib Menyertakan Hasil Tes Swab PCR dan Sudah Divaksin 

Ahli gizi komunitas dr. Tan Shot Yen mengungkapkan hal tersebut melalui sebuah video di akun YouTube-nya.

Menurutnya, waktu berjemur badan yang tepat di bawah sinar matahari adalah sekitar pukul 10.00, bukan lebih pagi dari itu. 

"Yang kita butuhkan sebetulnya adalah ultraviolet B. Ultraviolet B ini gelombangnya lebih pendek. Itu sebabnya, kita harus tunggu sedikit mataharinya naik. Jadi, kita di khatulistiwa, jam 10 sudah ada. Itu adalah alasan kita jemurnya jam 10.00," kata Tan.

Menurut Tan, dalam berjemur juga tidak perlu berlama-lama, cukup selama 15-20 menit, mengingat sinar matahari juga sudah cukup panas.

Semakin banyak permukaan kulit yang terpapar sinar matahari di waktu ini, disebut Tan semakin baik pula hasilnnya. 

Untuk itu, Tan mengimbau, bagi perempuan yang mengenakan jilbab atau kerudung, jika ingin berjemur matahari sebaiknya dilakukan di rumah agar ultraviolet B yang mereka cari dapat secara langsung mengenai permukaan kulit. 

Tan menjelaskan, ultraviolet B yang sinar matahari bawa di pukul 10.00 akan bekerja bersama kolesterol yang ada di bawah permukaan kulit membentuk Vitamin D3.  

"Jadi, ultraviolet B yang mengandung provitain B3 bersama kolesterol di bawah kulit kita akan membentuk vitamin D3. Nah, vitamin D3 inilah menjadi sumber kekebalan tubuh manusia," sebut dia. Selain itu, Vitamin D3 juga berfungsi untuk mencegah kanker dan penyakit auto imun

Tapi, Tan menegaskan, berjemur matahari bukanlah untuk mematikan virus atau bakteri yang ada di dalam tubuh atau di permukaan kulit, melainkan untuk meningkatkan kekebalan tubuh agar tidak mudah terserang virus. 

Halaman
12
Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved