Breaking News:

Human Interest Story

Kisah Bang Doel, Penjual Lumpia di Subang Hidup Sulit di Masa PPKM, Tetap Yakin Pandemi Berakhir

Pasalnya selama sekolah ditutup sementara hampir dua tahun, pedagang kecil yang biasa mangkal di tiap sekolah banyak yang gulung tikar.

Editor: Machmud Mubarok
TribunJabar.id/Irvan Maulana
Bang Doel saat diwawancara di Halte SMPN 1 Jalan Letjen Soeprapto Kabupaten Subang, Senin (5/7/2021). 

Laporan Kontributor Tribun Jabar, Irvan Maulana

TRIBUNCIREBON.COM, SUBANG - Penerapan aturan PPKM Darurat Jawa-Bali berdampak terhadap sektor ekonomi. Tak terkecuali pedagang kecil.

Pasalnya selama sekolah ditutup sementara hampir dua tahun, pedagang kecil yang biasa mangkal di tiap sekolah banyak yang gulung tikar.

Sebelumnya sempat ada wacana Pembelajaran Tatap Muka (PTM) beberapa waktu lalu, namun seiring meningkatnya kasus positif Covid-19 pascaidulfitri, wacana tersebut nampaknya urung dilakukan.

Semenjak ditetapkannya Pemberlakuan PPKM Darurat Jawa-Bali pada 3-20 Juli 2021 rencana PTM kembali dibatalkan dan simulasinya juga dihentikan.

Hal tersebut tentu saja makin memperparah kondisi para pedagang kecil di sekolah. Salah satunya adalah pedagang lumpia basah Bang Doel. Sebelum pandemi ia biasa mangkal di depan SMPN 1 Subang.

Baca juga: Kapolri Tegaskan Perusahaan Non Esensial & Kritikal Wajib Terapkan Work From Home Saat PPKM Darurat

Baca juga: Petugas Gabungan Tutup Paksa Toko-toko di Indramayu, Tetap Bandel Saat PPKM Darurat Siap-siap Sanksi

Baca juga: Dalam Waktu 3 Hari, Denda Pelanggar PPKM Darurat di Indramayu Sudah Terkumpul Rp 165 Juta

Ketika ditemui Tribun di samping halte SMPN 1 Jalan Letjen Soeprapto Kabupaten Subang pada Senin (5/7/2021), Bang Doel yang nampak murung menahan sedih karena sepi pembeli. 

Ia pun menceritakan keluh kesahnya selama hampir 2 tahun sekolah ditutup.

"Lagi ngadem aja siapa tahu ada satu dua orang yang mau beli, soalnya mau pulang juga tanggung belum dapat uang," ujar Doel dengan nada lirih.

Raut wajah Doel memang tak ingin menunjukkan bahwa ia tengah kesusahan. Keadaan payah tersebut ia jalani semenjak sekolah-sekolah ditutup sementara karena pandemi pada 1,5 tahun lalu hingga saat ini.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved