Breaking News:

SEMPAT VIRAL, Video Kepala Desa di Kabupaten Bandung Kesulitan Antar Pasien, Semua Rumah Sakit Penuh

Video seorang kepala desa membawa warganya yang sakit dengan menggunakan ambulans namun rumah sakit yang dituju penuh, sempat viral.

Editor: dedy herdiana
Tribunjabar.id/Lutfi Ahmad M
ILUSTRASI: mobil ambulans 

Di Kota Bandung, sebanyak 86,2 persen dari 1.775 tempat tidur yang ada sudah terisi. Kemudian di Kabupaten Bandung Barat, dari 143 tempat tidur, sebanyak 85,31 persen sudah terisi. Di Kota Tasikmalaya, dari 53 tempat tidur, 84,62 persennya sudah terisi.

Di Kabupaten Karawang, dari 1.057 tempat tidur, terisi 83,54 persen. Di Kota Bekasi, dari 1.737 tempat tidur, 81,52 persennya sudah terisi. Di Kabupaten Sumedang, dari 70 tempat tidur, sudah terisi 81,52 persen, di Majalengka dari 89 tempat tidur sudah 75 28 persen terisi.

Kemudian di Kabupaten Subang, dari 132 tempat tidur, sudah terisi 71,21 persen, di Kota Cirebon dari 325 tempat tidur, terisi 71,08 persen, dan di Kabupaten Bekasi dari 1.468 tempat tidur, yang terisi mencapai 70,44 persen.

Ketua Harian Satgas Penanganan Covid-19 Jawa Barat, Daud Achmad, mengatakan persentase tertinggi keterisian tempat tidur pasien Covid-19 memang kini dialami kawasan di luar Bodebek. Hal ini disebabkan masih rendahnya jumlah tempat tidur perawatan Covid-19 di luar Bodebek.

"Di Bodebek jumlah kamarnya sangat banyak. Sedangkan di timur sedikit, sehingga persentase BOR-nya tinggi. Contoh ada RS di satu daerah yang BOR-nya langsung 100 persen. Ternyata kamar isolasinya hanya ada tiga dan pasen yang masuknya tiga orang," kata Daud di Gedung Sate, Senin (14/6).

Daud mengatakan pihaknya akan kembali meningkatkan sosialisasi dan edukasi kepada masyarakat terkait penerapan prokes 5M.

"Untuk bisa mengendalikan pandemi Covid-19 itu jalannya hanya disiplin prokes 5M untuk kita semua, dan 3T (tracing, testing, dan treatment) di pemerintah untuk melaksanakan itu secara konsisten," kata Daud.

Daud juga meminta masyarakat Jabar untuk turut terlibat dalam penanganan pandemi Covid-19. Sebab, masyarakat bersama pemerintah merupakan garda terdepan melawan Covid-19.

"Seluruh masyarakat yang ada di daerah itu dapat berkontribusi dengan mengoptimalkan PPKM Mikro. Masyarakat dapat bergabung dengan posko (penanganan Covid-19) di kelurahan atau desa," katanya.

"Jika ada di lingkungannya positif Covid-19 dan menjalani isolasi mandiri, masyarakat bisa bergotong royong membantu mereka," imbuhnya.

Untuk mengantisipasi lonjakan kasus Covid-19, Jabar akan memperkuat pusat isolasi, rumah sakit darurat dan rumah sakit rujukan.

“Jabar memiliki tempat isolasi di BPSDM dan Secapa AD. Jumlah bed di BPSDM dan Secapa AD total ada 350 bed Dinkes Jabar terus melakukan komunikasi dengan pihak Kesdam (Kesehatan Kodam) untuk menambah bed di Secapa AD sebagai langkah antisipasi lonjakan kasus,” ujar Daud Ahmad.

Selain itu, Jabar juga telah mempersiapkan Lapangan Tembak Gunung Bohong sebagai tempat isolasi,  juga akan mengerahkan rumah sakit baru di Soreang untuk menampung 100 bed untuk pasien Covid-19.

Terkait rumah sakit darurat, Jabar masih memiliki rumah sakit darurat di Bogor dan Bekasi yang sejauh ini belum beroperasi. Rumah sakit darurat ini dapat dikerahkah jika suatu saat terjadi kenaikan kasus yang signifikan.

Sebelumnya, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan rumah sakit di Bandung Raya dan Bodebek, katanya, merasakan dampak aktivitas libur Lebaran, yaitu mengalami lonjakan pasien Covid-19 yang meminta dirawat. Rata-rata berasal dari kluster keluarga san yang didatangi pemudik.

Langkah yang dilakukan adalah penambahan kamar dan penambahan relawan tenaga kesehatan sedang diupayakan. Ia meminta warga Jawa Barat untuk berempatilah kepada nakes yang sudah lelah jatuh bangun menangani Covid-19 lebih dari setahun.

"Dengan cara taat pada imbauan-imbauan pemerintah, disiplin prokes 5M, segera divaksin pada kesempatan pertama, dan aling mengingatkan antara kita sendiri," katanya.

Menurut Kang Emil, Pemerintah Provinsi Jabar sudah menyiapkan antisipasi manakala peningkatan kasus Covid-19 terus terjadi. Selain menambah kapasitas rumah sakit untuk pasien Covid-19, pusat-pusat isolasi nonrumah sakit bagi pasien tanpa gejala akan ditambah.

"Pemerintah sudah menyiapkan antisipasi. Pertama menaikkan rasio bed untuk COVID-19 menjadi lebih tinggi. Dari rata-rata 20-an persen, ke arah 30-40 persen. Kedua, isolasi-isolasi nonrumah sakit kita siapkan," katanya. (*)

Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved